SHORTFIC : Im Jaebum (JB)


“Gimana jadinya? Aman kan?” tanya Luhan.

“Aman kak! Anak-anak udah dikumpulin, tinggal dikasih arahan aja,” ucap Jaebum.

“Eh emang ada berapa totalnya?”

“85 orang, cukup gak tuh kak?”

“Cukup, eh tapi kayanya gue gak bisa ikutan, soalnya ada acara mendadak. Gimana nih lo bisa gantiin gak? Urusin anak-anak,”

“Eh? Gitu ya kak? Bisa dicoba sih, mau kemana emang kak?”

“Ada lah, penting banget pokoknya urusan keluarga gak bisa ditinggal. Bener nih gak masalah? Kalo bisa lo atur, gue balik sekarang,”

“Sekarang? Bisa sih bisa,” Jaebum sebenernya masih ragu, apa dia bisa ngatur anak yang jumlahnya lumayan banyak itu? Tapi mau gimana lagi? The show must go on.

“Kalo gitu gue pergi ya? Ntar ada kali senior lain yang datang. Lagian lo juga kan udah termasuk senior, lo harus bisa arahin anak-anak dibawah lo. Oke?” Luhan nepuk pundak Jaebum. “Gue percaya sama lo,”

Jaebum ngangguk lalu ngedadahin Luhan yang langsung pergi.

“Eh, Mark!” panggilnya. “Lo bantuin gue atur anak-anak ya, lo biasa ngasih perintah gitu kan?”

“Gue? Kok gue? Kak Luhan mana?”

“Barusan pergi, ada urusan mendadak. Cepetan yuk keburu ada dosen liat,” ucap Jaebum ngedorong Mark kearah anak-anak lain pada ngumpul. “Wey panitia, semuanya naik mimbar!”

Semuanya nurut, naik keatas ‘mimbar’ yang disebut Jaebum. Sebenernya itu cuma panggung kecil. Bukan panggung sih, kebetulan aja tanah disitu lebih tinggi dibanding yang lain, jadi mirip panggung.

“Lo ngomong, ayo,” Jaebum dorong Mark.

“Kenapa gak lo aja sih?”

“Lo kan lebih tua dari gue,”

“Gak ada hubungannya sama umur!”

“Udah ngomong aja,”

Mark udah didepan mahasiswa lain. Dia udah megang pengeras suara di tangannya. “Kalian tau kan kenapa kita ngumpul disini hari ini?”

Mereka semua jawab iya. Ada juga yang cuma diem sambik tetep merhatiin Mark.

“Jadi kita hari ini.. ah lo aja deh,” dia tiba-tiba mundur dan ngasiin pengeras suaranya ke Jaebum.

“Eh lo gimana sih? Pada ngeliatin tuh!” semua yang ngumpul udah pada bisik-bisik, ada juga yang ketawa.

“Lo aja sana, gue yang pegangin ini deh buat lo, tapi lo yang ngomong ya? Ya? Ayo sana,” giliran Mark yang dorong Jaebum.

Jaebum sendiri bingung gimana cara ngomongnya. Luhan pake pergi pula.

image

“Jadi hari ini, kita akan melakukan acara gladi resik. Sebenernya pihak kampus udah wanti-wanti jangan ada acara apapun hari ini di kampus, tapi mau gimana lagi? Kita perform besok dan gak ada tempat lebih bagus selain di kampus sendiri. Semua udah siap dengan kostumnya masing-masing kan? Udah pada hapal dialog kan? Pokoknya fakultas kita harus menang di lomba kabaret kampus besok! Setuju semuanya??” tanya Jaebum semangat.

“Setuju!!!”

“Yuk kita mulai latihan sekarang, kita pake aula fakultas sebelah kanan ya. Pelan-pelan masuknya, jangan sampe suara kalian bikin dosen datang kesini,”

.

.

By : ririnovi
Requested by @rhismaaaw

FF JJ PROJECT : MY PROJECT IS YOU


Title

My Project Is You

Cast

JJ Project’s Im Jaebum (JB) who also known as GOT7’s JB

JJ Project’s Park Jinyoung (Jr.) who also known as GOT7’s Jr.

Han Neul Chan

Park Ni Chan

Genre

Romance, School-Life

Rating

Teenage

Length

One-shoot

Author

Nesha

***

“aku tak mau berada dalam satu kelompok dengannya, tingkatan kami berbeda, aku adalah senior disini, sedangkan dia…” tunjuknya pada Jin Young. “dia hanya pemula yang tak memiliki bakat apapun!”.

“apa maksudmu, hah? Dia diterima di sekolah ini  karena bakat dancenya! Jaga ucapanmu” yeoja yang bernama Ni Chan membantah ucapannya.

“sudahlah, Ni Chan. Bukan hak kita untuk melarangnya berkata seperti tadi” Jin Young seakan pasrah pada keadaan. “tapi aku tak terima kau menghina dan merendahkanku dengan sebutan tanpa bakat seperti itu”

“ah ne.. arrasheo. Buktikan kalau memang kau punya bakat itu! Minggu depan, disini, aku tunggu kau untuk battle dance. Biarlah yang lain menjadi juri dan saksi atas kemenanganku juga ketidakbakatanmu akan apapun, bagaimana?” tawarnya pada Jin Young.

“ya, aku terima tawaranmu. Akan ku tunjukkan seluruh bakatku pada semuanya, terutama kau!” Jin Young yakin dengan ucapannya itu.

“terserah apa katamu, tapi kau harus tau. Aku.. Im Jae Bum tidak akan mungkin kalah hanya karena pemula sepertimu, cam kan itu!” ia pun pergi meninggalkan Jin Young dan Ni Chan. Tak lupa ia menarik tangan Neul Chan dengan kasar.

Continue reading

CUMA MIMPI ‘~’


Jadi ini adalah sekumpulan mimpi-mimpi (tentang kpop kpop-an aja). Sebenernya tentang mimpi-mimpi ini cuma ditulis di buku, cuma karena kesel soalnya tiap dapet mimpi yang muncul jongin lagi jongin lagi, jadi akhirnya memutuskan untuk ditulis disini. Iya emang alasannya gak nyambung, cuma kesel aja sama jongin. Kesel tapi seneng. Lebih banyak senengnya. Hahay.

Ehm banyak bacot ya? Okedeh ini sebenernya mimpi dari jaman kapan sampe jaman sekarang. Insyaallah bakal terus di update setiap mimpi baru. Mulai aja deh kayanya yaaaaa wkwk.

Continue reading

FF JJ PROJECT : INVITATION CARD


Title

INVITATION CARD

 

Main Cast

Park Ni Chan -21 years old-
Park Jin Young (Jr.) -22 years old-

 

Support Cast

Im Jae Bum (JB)
Yoomi (OC)

 

Genre

Friendship, romance

 

Rating

Teenage

 

Length

Ficlet

 

Author

@ririnovi

 

Ini FF khusus buat ulangtahun salah satu manusia kesayangan aku, Park Jin Young. Bukan JYP ya maksudnya, ini Park Jin Young muda, anaknya JYP. Sebut aja Jr. JJ Project, wkwk (banyak omong). Sebenernya waktu itu bingung, mau bikin FF buat ulangtahun Chen atau Jr., tapi jadinya ya Jr. ini. Asalnya juga mau masukin Chen disini, jadi kan meskipun gak dibikinin FF, dia tetep ada disini. Tapi dipikir-pikir, dia gak dapet peran juga, dan nanti kesannya maksa kalo tetep dimasukin. Jadi maaf ya Chen, mungkin lain kali 😉

Okai. Jr. is coming..

***

19 September
Aku sedang menunggu kedatangan Jinyoung. Dia memintaku untuk datang ke restoran tempat pertama kali kami bertemu. Katanya ada yang ingin dia sampaikan padaku. Ya, semoga saja ini adalah hari yang baik.

Aku dan Jinyoung sudah berteman cukup lama. Hampir dua tahun. Dan selama itu aku selalu pergi bersamanya kemana pun. Mungkin hal itulah yang membuatku perlahan menyukainya.

Aku tidak asal berharap, karena teman-temanku bilang Jinyoung juga menyukaiku. Maka dari itu aku menunggu untuk saat-saat indah dimana dia mengutarakan perasaannya padaku.

Continue reading