It’s all about you guys..


April 22, 2017

It’s been a long time not visit my own blog because.. what should I post? I usually post about oppars or everything related to it, and barely post about my real life (Or actually my real life is just all about oppars, LOL)

This isn’t something new but I promise to post it on my blog, so more photos can be uploaded, beside on Instagram. Okay I know, now Instagram let us upload multiple photos at once but I’d rather post here.


IMG_20170422_205721

IMG_20170422_205600

IMG_20170422_205743

This is what people said, “Other group in a group itself”

IMG-20170422-WA0014

I haven’t said that this is Teh Amalia’s birthday party. Party, yes. For feeding us expensive foods, it called party.

IMG-20170422-WA0070

Picking the most expensive ones hahaha

IMG-20170422-WA0087

IMG-20170422-WA0022

IMG-20170422-WA0071

IMG_20170422_210213

IMG-20170422-WA0085

The birthday girl!

IMG-20170422-WA0064

IMG-20170422-WA0069

IMG-20170422-WA0081

눈부셔 shining, 어? ㅋㅋㅋ

IMG-20170422-WA0092

IMG-20170422-WA0093

Ask the waiter to take a picture of us after being noisy for hours, thank you.

 

Advertisements

My 21st!


Agak kesel sebenernya kalo ulang tahun hari Minggu. Apalagi kalo hari Minggu nya gak ada kegiatan. Emang di tanggal 20 November kemarin aku gak ada jadwal mau kemana-mana, jadi udah pasti diem di rumah, jadi udah mikir bakalan garing ulang tahunnya. Tapi, siapa sangka?


Di hari Sabtu, aku kuliah sampe jam 8 malem. Pulangnya seperti biasa kita segeng pergi makan, kali ini kita milih pergi ke Fourspeedlab yang dulu namanya Groundzero dan entah kenapa diganti setelah renovasi. Sebenernya konsep tempatnya masih sama, cuma ada beberapa aja yang diganti, tapi yang paling berubah itu makanannya sih. Tadinya kan kita kesana mau cari ramen, tapi ternyata sampe sana gak ada ramen di buku menunya. Konsep tempat makannya emang kaya foodcourt, jadi tiap counter punya menu masing-masing, jadi menunya juga banyak kan, cuma ini kok jadi sedikit? Kita udah bingung mau apa, udah kepikiran mau pergi aja gak akan makan disitu tapi gak enak juga. Disitu sepi, paling cuma ada 3 atau 4 meja yang keisi, jadi kalo kita pergi keliatan banget. Sebenernya gak masalah ya, tapi ya tadi itu, gak enak aja, haha.

Jadi kita akhirnya pesen sebuah mini pizza, warnanya merah dan katanya ini pedes makanya kita pesen itu. Tadinya mau sama baso tahu juga cuma ternyata belum ada, katanya counter nya baru buka kemarin jadi makanannya belom ready. Dan itu kita makan sharing berempat. Kebayang gak lo lo semua, makan pizza kecil dan sharing berempat. Rasanya juga biasa aja sih. Setelah kita makan itu juga kita langsung pergi, niat nyari ramen lagi yang akhirnya ke Ramen Bajuri. Sekitaran jam 10 kita pulang, gak kemana-mana lagi. Seperti biasa aku pulang bareng Rhisma, dan gak ada hal janggal yang terjadi hari itu.

Karena lelah, jam 11 langsung tidur. Inget banget sebelum tidur liat jam 11:04. Setelah itu matiin ponsel.

Saat itu belum mimpi.

Semuanya gelap, nyenyak banget tidurnya.

Sampe ketika..

“Happy Birthday…!”

Suaranya sih emang gak kenceng-kenceng banget, tapi aku bisa terbangun karena suara itu. Berasa mimpi, tapi kepala kerasa pusingnya karena bangun tidur tiba-tiba. Dan ya, bukan mimpi ternyata. Beneran ada mereka berdua datang, tengah malem. Rhisma dan Rina.

Mereka bawa kue dan udah nyalain lilin, ketawa-ketawaan. Saat udah agak sadar, tiup lilin lalu nyalain ponsel. Jam 12, lebih dikit. Ini bener-bener surprise karena tadi kan aku baru aja pulang bareng Rhisma. Dan Rina sekarang lagi magang di Jakarta, udah tau sih dia bakal pulang ke Bandung, tapi gak nyangka bakal dateng.

Tengah malem ribut di rumah orang.

Kita potong kue dulu, dan suprise lagi. Mereka ngasih tiramisu, yang saat itu aku lagi pengen, dan aku gak pernah bilang ke mereka aku lagi ingin tiramisu. Luar biasa. Aku gak ikut makan kuenya karena masih kenyang ramen.

Dan mereka juga memberi kado. Aku gak ada clue sih mereka mau ngasih apa. Fyi, tahun ini konsep kado ulang tahun kita tentang sompral. Pokoknya kalo mau ulang tahun jangan ngomong yang aneh-aneh, nanti terkabul. Waktu Rina ulang tahun, dia dikasih miniatur Chitato  dan Chitato asli karena dia suka ngatain Ten Chittapon dengan nama Chitato. Dan saat itu dia gak suka sama Ten. Juga Rina pernah bilang, dia tiap ulang tahun selalu dirayain di Alfamart, inginnya di rumah. Jadilah sebenarnya kita bertiga saat itu ke Alfamart, tapi sepulang dari situ langsung ke rumah Rina tanpa sepengetahuannya. Kalo pas Rhisma, dia ngatain rambut Bobby kaya lap pel, dan beneran dikasih lap pel buat dipake di kepala, juga beberapa hari sebelum ulang tahun dia sempet bilang ingin mengerti rasanya jadi (maaf) banci, jadi kita kasih peralatan pendukung. Juga dia pernah liat gantungan ponsel Nokia di Heartwarmer dan sok sok nanya retoris, “Orang masih ada gak ya yang beli gantungan kaya gini?”, Tada! Kita beliin khusus untuk Rhisma.

Dan kali ini giliran aku, apa ya kira-kira?

Iya, itu kardus pernah dipake buat bungkus kadonya Rhisma dan sekarang balik lagi ke aku. Emang ya, waktu Rina ulang tahun kan kardusnya pake tempat mainan keponakannya Rhisma, terus diminta balik lagi kardusnya jadi itu beneran cuma tempat bawa kadonya, sampe rumah Rina diambil lagi. Gak modal tuh beneran ya?

Mau minta maaf dulu. Maaf kalau resolusii videonya jelek, karena itu direkamnya langsung pake Instagram Story. Maaf juga ya, aku tuh baru bangun tidur jadi.. ya gitu haha.

Seperti yang sudah bisa dilihat disana, aku dikasih

Continue reading

My first 2(n) birthday!


Terimakasih ya semuanya, ucapannya, doanya, hadiahnya, dan seeeemuanya! Seneng banget 🙂

Jadi pengen cerita dari awal aja ya. Ini agak panjang waktunya, dari H-sekian sampe H+sekian.

Tanggal 18 November 2015, H-2 sebelum ulang tahun, aku gak ada perasaan apa-apa, ya orang belum ulang tahun juga. Pulang kantor jam 4 dan pergi dulu ke suatu tempat. Sampe rumah baru jam 6 sore. Pas baru sampe gerbang depan rumah, eh ada tamu. Baru dateng juga, tapi kaya kenal? Ya iyalah, orang itu Rhisma sama Rina. Pas banget aku datang, mereka datang. Tadinya mereka mau bikin surprise gitu, tapi aku keburu datang, haha. Belum sempet duduk, aku udah disuruh ambil dua piring. Apa lagi mereka ini. Ambil 2 piring, terus mereka ngusir aku dari rumah sendiri, kan gak sopan banget?? Yang berakhir, mereka diluar rumah untuk menyiapkan segalanya.

Karena mereka lama, aku sempet keramas dulu, haha.

Terus mereka ternyata nyiapin dua piring puding vanila yang udah dikasih vla. Satu bentuk bulet, satu lagi bentuk love. Yang love gak sempet difoto udah keburu abis duluan 😀

image

Jadi emang sebenernya aku request ke semua orang pengen puding aja gak mau kue, meski sebenernya pengen puding cokelat sih tapi it’s okay. Aku tetep suka karna, hey ini puding dan fla 😀

Mereka cerita rencana ini sempet bakal batal karena Rhisma ditungguin pacarnya di rumah, pudingnya sempet mau dikasih ke orang lain (read: si onta, temenny Rina). Cuma akhirnya jadi meski mereka gak lama dateng ke rumah juga. Aku tetap sayang kalian!<3

image

image

image

image

Sebelum pulang, mereka ngasih kado yang bener-bener berat. Udah curiga sih, ini kadonya boongan, dikasih pemberat atau apalah padahal kadonya ringan banget. Tapi mereka bilang enggak.

Pas mereka udah pulang, baru dibuka kadonya. Dan.. taunya..

image

Iya. Kelapa.

Continue reading

Korea Indonesia Film Festival 2015


image

Huft.

Ini pengalaman nonton KIFF yang pertama, dan kesannya.. gitu deh.

Jadi berawal dari pengumuman KIFF Oktober ini, list film apa aja yang bakal tayang. Ada SMTown The Stage! Semangat banget nih buat nonton, karena film yang ditayangin saat KIFF cuma dibandrol 10 ribu rupiah aja. Bayangin, SM Town The Stage dari harga asli 75 ribu bisa ditonton hanya dengan 10 ribu saja! Wow! Terus ada juga Collective Invention, film nya Kwangsoo yang jadi monster ikan. Banyak deh, ada juga film Indonesia, salah satunya Filosofi Kopi. Banyak film yang pengen ditonton, tapi jadwal pastinya belum diumumin, baru dikasih tau kalo KIFF ini dari tanggal 28 Oktober sampe 1 November.

Besoknya, jadwal udah keluar. Untuk di CGV Blitz Istana BEC Bandung, jadwalnya seperti ini :

image

Itu ngurut dari tanggal 28 Oktober – 1 November.

28 Oktober :
18:30 Love Forecast
20:50 3 (Tiga)

29 Oktober :
15:00 Surga Yang Tak Dirindukan
17:25 Magic Flute (FREE)
19:45 Perfect Proposal

30 Oktober :
15:00 Love Forecast
17:20 Filosofi Kopi
19:40 The Piper

31 Oktober
11:20 Into The Thin Air (FREE)
13:05 SM Town The Stage
15:15 Biji Kopi Indonesia
16:50 Collective Invention
18:45 Mourning Grave
20:45 Surprise Movie

1 November
11:00 Assassination
13:40 Set Me Free
15:50 Accidental Detective
18:10 Veteran
20:35 Twenty

Film yang aku incar saat itu adalah SM Town The Stage, Mourning Grave, Accidental Detective dan Twenty. Liat jadwal, SM Town The Stage gak memungkinkan banget karena jam segitu aku ada kelas. Gak masalah sih karena udah pernah nonton juga. Paling hari Sabtu nonton Mourning Grave aja. Twenty juga di hari Minggu-nya kemaleman. Huh.

Temen-temenku yang lain mau nonton SM Town The Stage dan Collective Invention hari Sabtu, tapi aku berkemungkinan gak bisa nonton dua film itu. Jadi gak ketemu mereka deh. Aku nonton Mourning Grave aja bareng Rina dan Rhisma yang kebetulan gak bisa nonton juga di siangnya. Besoknya, aku dan Rina mau nonton Accidental Detective. Udah persiapan banget dari 2 minggu sebelumnya top-up Blitzcard supaya bisa beli tiket online. Kalo beli offline, bisa kalah sama yang online, mikirnya gitu.

Aku masih agak sedih sih karena Twenty malem banget. Kalo Sabtu sih oke, ini Minggu pula. Hm. Iseng ajakin temen, eh dia mau! Yes!

Tanggal 24 Oktober, penjualan tiket dibuka. Di twitternya CGV udah dikasih tahu bahwa penjualan tiket online dan offline serentak akan dibuka pukul 12:00 siang. Siap-siap nih. Jam setengah 11 aku buka websitenya, belum bisa beli tiket. Ya sudah, nunggu dulu.

Jam 12 pas, temenku Kokom ribut karena katanya tiket SMTown The Stage tinggal dua baris paling depan. Loh?? Perasaan baru dibuka??

Continue reading

150802 One Day With Natalia, Rhisma, Rina, Rita and Yani


Setelah gak ngumpul beberapa lama, akhirnya kita main lagi barengan. Dan kali ini #FULLTEAM!!! Maksud full team disini, jadi yang biasanya ikut ya ikut semua. Bukan meniadakan yang gak ikut. Waktu itu kan pas nonton film Luhan, yang jadi cuma aku, Kokom dan Enat. Terus waktu ke Bistro Korea cuma aku, Enat, Rhisma dan Rina. Nah kali ini, semua bisa ikut. Yani juga yang susah banget diajak main Hari Minggu, bisa. Paling Kiki sih yang masih bentrok kerjaannya jadi tetep gak bisa ikut.

Jadi rencana kita itu mau nyobain tempatnya Chingu Cafe yang baru, di Jalan Sawunggaling. Dan jadilah kita kesana.

Jam 11 janjiannya, tapi sekitar jam dua belas baru berangkat. Sampe Chingu nya jam 1 kurang. Agak bingung karena gak ada yang tahu Jalan Sawunggaling itu dimana. Pokoknya patokannya dari Balubur Town Square (Baltos) belok kiri dan terus aja lurus. Nanti juga nemu.

Disana udah banyak orang ngumpul dideket pintu masuk. Wah ini jangan-jangan penuh dan kita mesti masuk waiting-list? Ditanya dulu lah, dan bener kita mesti daftar dulu. Akhirnya ya udah mau, meski kebagian nomor 10. Iya, 10. Sepuluh.

Waktu Rhisma mau update location di Path, ke deteksi ada ‘I Scream For Ice Cream’. Sekalian nunggu, kita berencana kesitu dulu. Cari alamatnya, di Jalan Hariangbanga. Asli, aku baru denger nama jalannya. Tapi kalo kedeteksi disitu, kemungkinan gak akan jauh-jauh dari situ kan?

Ngecek dulu, ternyata waiting-list nomor 7 udah dapet tempat. Cepet banget emang iya, tadi waktu daftar itu kalo gak salah baru keempat. Ya sudah, kita nunggu aja sambil baca-baca notes di pohon. Notes yang ditinggalkan oleh konsumen terdahulu.

Dari situ, dipanggilah kita, dan dapet tempat duduk deket pintu masuk. Padahal pengennya didalem, huhu. Rhisma juga tadi katanya sempet bilang gak mau duduk di meja itu, eh kebagian meja itu juga. Jadi terdiri dari satu sofa dan dua kursi (ditambahin satu karena kita enam orang), nah kalo sofa, posisinya lebih rendah dari meja, jadi pas makan masih enak. Lah, yang duduk di kursinya, gak enak. Mejanya kependekan dan kursinya ketinggian. Agak ribet gitu makannya.

Kita cari-cari menu. Enat tadinya mau beli Jajjangmyeon lagi kaya pas dulu ke Chingu yang di Jl. Prof. Dr. Eyckman, tapi katanya habis. Jadi ganti yang lain. Kalo di tempat yang dulu, kita disamperin pelayannya. Ditanya pesenan dan dikasih kertas kecil buat nulis request-an lagu. Tapi sekarang enggak. Apa emang lagi rame banget, atau karena ini baru, jadi belum terkoordinir dengan baik, entahlah.

Kita pesen dan nunggu lebih dari 30 menit, baru dikasih sumpit sama sendok doang. Belum ada satupun makanan atau minuman yang datang. Barulah kurang lebih 45 menit dari mesen, datang minuman.

Kita pilih minuman yang sesuai fandom. Karena dulu aku udah pesen Exotic Kiss, kali ini aku pesen Inspirit’s Destiny. Enat dulu pesen Electric f(x) sekarang jadi pesen ELF’s Miracle. Yani pesen Runners’ Potion, Rhisma pesen I Got7 Love, Rina pesen Bulletproof Army, dan Kokom tetep pesen Exotic Kiss.

wpid-1438505230169.jpg

Udah lumayan lah ya, dapet minuman. Tapi makanan belom ada yang dateng juga. Sampe sekitar 1 jam, baru deh dateng Kimchi dan Tteokbokki. Btw, bumbu Kimchi nya asin, enak 😀

wpid-rps20150803_155153.jpg

Saking laparnya, gak sempet difoto dan keburu abis

Dan itu gak sampe 10 menit udah abis. Nunggu lagi.

Sampe bosen, kita foto-foto dulu aja.

wpid-1438522232811.jpg wpid-1438522229459.jpg wpid-1438522226042.jpg wpid-1438522223144.jpg wpid-1438522220933.jpg wpid-1438522219439.jpg

Alhamdulillah, ada juga pesenan yang datang. Pertama datang itu Spicy Korean Chicken punya Kokom. Disajikan pake wadah bentuk tempat sampah. Lucu, tapi ternyata porsinya kecil, haha. Fotonya gak ada nih, padahal itu makanan yang semuanya ikut makan karena kita udah lapar dan hanya itu makanan yang ada. Jadi rame-rame dan Kokom minta bayarnya juga rame-rame 😀 Udah segala macem dicoba. Ayamnya pake bumbu Kimchi, pake bumbu Tteokbokki 😀

Gak lama dari situ, datang Bokkeumbap yang dipesen aku dan Enat.

wpid-rps20150803_155235.jpg

Ini enak. Kalo di Indonesia-kan mungkin jadinya nasi goreng. Diatasnya ada taburan beef, kurang banyak nih beef nya (nawar).

Lalu datang Sundubu Jjigae pesenan Rina.

wpid-rps20150803_155251.jpg

Gila gak tuh kuahnya udah kaya kuah gule 😀 Sejauh ini makanan Korea berkuah paling enak masih aku pegang di Yoogane, dan sampe sekarang pun masih. Dikira kan tadinya gak akan pedes pedes banget, ternyata ini beneran pedes. Gak ada gurihnya, asli pedes. Dan Rina, adalah orang yang paling gak makan pedes diantara kita semua. Untung disajikan pake nasi, jadi ada penawarnya.

Lalu datang pesanan Yani, Bibimbap.

image

Sebenernya Rhisma juga sama, pesen Bibimbap. Cuma, yang dia telat datang entah karena apa.

Makannya bentar, jauh lebih sebentar dari nunggunya. Selama makan itu, Kokom terus aja nawar-nawarin ayamnya (masih niat makanannya biar dibayar barengan). Tiap ada makanan baru dateng, “Eh pake ini enak tau,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Bokkeumbap. “Eh, pake ini enak tau,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Sundubu Jjigae. “Eh, campur ini enak loh,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Bibimbap. Sampe pusing 😀

Kita beres makan, masih ada satu pesanan yang belum datang. Original Patbingsoo. Emang tadinya bilang mau setelah makan, dan makanannya aja datengnya lama, gimana desert nya?? Yah akhirnya menunggu lagi sampe datang. Awalnya dia bawa dua mangkuk Patbingsoo, padahal kita pesen cuma satu. Dibawa lagi deh.

Kirain mangkoknya bakal segede tempat Sundubu Jjigae tadi, tapi ternyata lebih kecil. Dan ini.. bener-bener menggoda.

wpid-rps20150803_155301.jpg

Buah-buahannya. Jelly-jelly nya. Ice Cream nya. Makanan ini persis di foto dalam buku menu. Ada di gelas kecil warna biru itu kirain awalnya hiasan doang, lilin atau apa, ternyata emang sirupnya dan dituang diatas Bingsoo. Ini kan seharusnya buat orang tapi kita makan rame-rame, kebagian sendok pun cuma satu. Alhasil berebut lah. Terjadi kekacauan disini. Siapa cepat dia dapat sendok. Karena lelah berebut, kita pake sedotan. Masing-masing nyedot barengan pake sedotan punya sendiri.

wpid-b612-2015-08-02-14-55-55.jpg

Kita sambil ketawa-ketawa dan masih berebut sendok. Kalo liat pengunjung lain kayanya adem ayem aja, duduk manis di meja sambil makan dan dengerin lagu yang diputer. Ngobrol pun gak kedengeran ada yang ribut-ribut. Lah, kita kayanya paling berisik 😀

Saking kacaunya suasana itu. Rhisma sampe nyerah dan beralih nyedot kuah Sundubu Jjigae aja 😀

wpid-b612-2015-08-02-14-56-57.jpg

Gak lama dari itu, langsung bayar dan cabut karena kasian masih ada yang nunggu giliran diluar. Kita makan masing-masing satu porsi, plus minum, dan makanan lain yang dimakan bersama ngeluarin sekitar 45 ribu per orangnya. Jadi yang penasaran, boleh deh datang kesini. Mungkin beberapa minggu kedepan gak terlalu ngantri kaya sekarang ya mudah-mudahan. Atun juga belum sempet kesini karena kemarin gak bisa ikut.

Yani dan Enat dikejar waktu karena ada kerja kelompok jam 3 sore, jadi mereka langsung pulang. Sedangkan kita masih pengen ke “I Scream For Ice Cream” yang tadi. Nanya ke satpam, dan ternyata deket banget dari situ. Cuma, harus muter karena Jalan Hariangbanga itu satu arah.

Tempatnya sejuk dan sepi.

Kursinya jaman dulu banget, kayu kayu gitu. Sampe disana ada dua orang pengunjung. Kita datang berempat.

Langsung dijelasin tentang menu. Ada ice cream biasa, ada juga yang Marblelicious. Kalo ice cream biasa, bisa milih banyak rasa. Ada yang 2 scoop dan 3 scoop, boleh beda-beda rasa. Rasa ice cream banyak variasinya boleh pilih sesuka hati. Kalo yang Marblelicious itu ice cream dan topping diaduk jadi satu diatas marbelnya. Kalo buat Marblelicious ini ice cream nya cuma ada 3 rasa. Vanilla, Mocha, dan Brem. Kita berempat pilih Marblelicious dengan ice cream rasa Vanilla.

Buat topping, aku pilih oreo dan chacha. Waktu di mulut tuh kerasa ada kriuk kriuk dari chacha nya. Lucu banget 😀

image

Kokom dan Rina pilih topping oreo dan gummy candy. Yupi beruang ituloh.

image

Agak susah sih makannya karena mesti ngemut yupi satu satu. Yupinya juga kena ice cream dan dingin, jadi agak keras.

Kalo Rhisma pake topping oreo dan corn flakes. Ini juga lucu, ada sensasi renyah pas dimakan.

image

Sambil makan dan ngobrol, kita mengamati sekitar dan mulai berimajinasi. Dideket tempat duduk kita ada kulkas tertutup(?), duh gak tahu apa namanya. Biasanya kulkas yang suka ditaro di warung-warung gitu buat nyimpen yogurt, haha. Disampingnya ada tempat sampah yang kebanyakan isinya tisu.

Jadi sebenernya, didalam kulkas itu isinya tulang-tulang manusia hasil mutilasi. Dan tisu itu untuk meninggalkan jejak dan sidik jari pelaku. Pelakunya siapa lagi kalau bukan orang dalam. Ditambah, dinding ruangan yang dicat asal warna merah. Sebenernya merah itu asalnya dari darah manusia mutilasi tadi. Mengerikan.

Meski begitu. Tetep sih sempet foto-foto 😀

image

image

image

image

Setelah selesai ngobrol, kita beranjak pulang. Tapi aku dan Rina ke kamar mandi dulu. Dan ini gak kalah serem.

Kamar mandinya remang. Dan didepan pintunya ada dua kepala wayang, atau topeng apa itu aku gak paham. Ada cermin kecil bentuknya bundar. Lucu sih, tapi udah terlanjur serem.

Lebih lagi, pas lagi nunggu Rina di kamar mandi, diputerin lagu Peterpan – Tak Ada Yang Abadi. Gimana gak merinding?

Ngomong-ngomong, seporsi Marblelicious tadi harganya 36ribu untuk yang 2 scoop.

Rencana bulan depan kita mau makan-makan lagi. Kemana? Liat aja nanti 😀