My 21st!


Agak kesel sebenernya kalo ulang tahun hari Minggu. Apalagi kalo hari Minggu nya gak ada kegiatan. Emang di tanggal 20 November kemarin aku gak ada jadwal mau kemana-mana, jadi udah pasti diem di rumah, jadi udah mikir bakalan garing ulang tahunnya. Tapi, siapa sangka?


Di hari Sabtu, aku kuliah sampe jam 8 malem. Pulangnya seperti biasa kita segeng pergi makan, kali ini kita milih pergi ke Fourspeedlab yang dulu namanya Groundzero dan entah kenapa diganti setelah renovasi. Sebenernya konsep tempatnya masih sama, cuma ada beberapa aja yang diganti, tapi yang paling berubah itu makanannya sih. Tadinya kan kita kesana mau cari ramen, tapi ternyata sampe sana gak ada ramen di buku menunya. Konsep tempat makannya emang kaya foodcourt, jadi tiap counter punya menu masing-masing, jadi menunya juga banyak kan, cuma ini kok jadi sedikit? Kita udah bingung mau apa, udah kepikiran mau pergi aja gak akan makan disitu tapi gak enak juga. Disitu sepi, paling cuma ada 3 atau 4 meja yang keisi, jadi kalo kita pergi keliatan banget. Sebenernya gak masalah ya, tapi ya tadi itu, gak enak aja, haha.

Jadi kita akhirnya pesen sebuah mini pizza, warnanya merah dan katanya ini pedes makanya kita pesen itu. Tadinya mau sama baso tahu juga cuma ternyata belum ada, katanya counter nya baru buka kemarin jadi makanannya belom ready. Dan itu kita makan sharing berempat. Kebayang gak lo lo semua, makan pizza kecil dan sharing berempat. Rasanya juga biasa aja sih. Setelah kita makan itu juga kita langsung pergi, niat nyari ramen lagi yang akhirnya ke Ramen Bajuri. Sekitaran jam 10 kita pulang, gak kemana-mana lagi. Seperti biasa aku pulang bareng Rhisma, dan gak ada hal janggal yang terjadi hari itu.

Karena lelah, jam 11 langsung tidur. Inget banget sebelum tidur liat jam 11:04. Setelah itu matiin ponsel.

Saat itu belum mimpi.

Semuanya gelap, nyenyak banget tidurnya.

Sampe ketika..

“Happy Birthday…!”

Suaranya sih emang gak kenceng-kenceng banget, tapi aku bisa terbangun karena suara itu. Berasa mimpi, tapi kepala kerasa pusingnya karena bangun tidur tiba-tiba. Dan ya, bukan mimpi ternyata. Beneran ada mereka berdua datang, tengah malem. Rhisma dan Rina.

Mereka bawa kue dan udah nyalain lilin, ketawa-ketawaan. Saat udah agak sadar, tiup lilin lalu nyalain ponsel. Jam 12, lebih dikit. Ini bener-bener surprise karena tadi kan aku baru aja pulang bareng Rhisma. Dan Rina sekarang lagi magang di Jakarta, udah tau sih dia bakal pulang ke Bandung, tapi gak nyangka bakal dateng.

Tengah malem ribut di rumah orang.

Kita potong kue dulu, dan suprise lagi. Mereka ngasih tiramisu, yang saat itu aku lagi pengen, dan aku gak pernah bilang ke mereka aku lagi ingin tiramisu. Luar biasa. Aku gak ikut makan kuenya karena masih kenyang ramen.

Dan mereka juga memberi kado. Aku gak ada clue sih mereka mau ngasih apa. Fyi, tahun ini konsep kado ulang tahun kita tentang sompral. Pokoknya kalo mau ulang tahun jangan ngomong yang aneh-aneh, nanti terkabul. Waktu Rina ulang tahun, dia dikasih miniatur Chitato  dan Chitato asli karena dia suka ngatain Ten Chittapon dengan nama Chitato. Dan saat itu dia gak suka sama Ten. Juga Rina pernah bilang, dia tiap ulang tahun selalu dirayain di Alfamart, inginnya di rumah. Jadilah sebenarnya kita bertiga saat itu ke Alfamart, tapi sepulang dari situ langsung ke rumah Rina tanpa sepengetahuannya. Kalo pas Rhisma, dia ngatain rambut Bobby kaya lap pel, dan beneran dikasih lap pel buat dipake di kepala, juga beberapa hari sebelum ulang tahun dia sempet bilang ingin mengerti rasanya jadi (maaf) banci, jadi kita kasih peralatan pendukung. Juga dia pernah liat gantungan ponsel Nokia di Heartwarmer dan sok sok nanya retoris, “Orang masih ada gak ya yang beli gantungan kaya gini?”, Tada! Kita beliin khusus untuk Rhisma.

Dan kali ini giliran aku, apa ya kira-kira?

Iya, itu kardus pernah dipake buat bungkus kadonya Rhisma dan sekarang balik lagi ke aku. Emang ya, waktu Rina ulang tahun kan kardusnya pake tempat mainan keponakannya Rhisma, terus diminta balik lagi kardusnya jadi itu beneran cuma tempat bawa kadonya, sampe rumah Rina diambil lagi. Gak modal tuh beneran ya?

Mau minta maaf dulu. Maaf kalau resolusii videonya jelek, karena itu direkamnya langsung pake Instagram Story. Maaf juga ya, aku tuh baru bangun tidur jadi.. ya gitu haha.

Seperti yang sudah bisa dilihat disana, aku dikasih

Continue reading

Advertisements