My 21st!


Agak kesel sebenernya kalo ulang tahun hari Minggu. Apalagi kalo hari Minggu nya gak ada kegiatan. Emang di tanggal 20 November kemarin aku gak ada jadwal mau kemana-mana, jadi udah pasti diem di rumah, jadi udah mikir bakalan garing ulang tahunnya. Tapi, siapa sangka?


Di hari Sabtu, aku kuliah sampe jam 8 malem. Pulangnya seperti biasa kita segeng pergi makan, kali ini kita milih pergi ke Fourspeedlab yang dulu namanya Groundzero dan entah kenapa diganti setelah renovasi. Sebenernya konsep tempatnya masih sama, cuma ada beberapa aja yang diganti, tapi yang paling berubah itu makanannya sih. Tadinya kan kita kesana mau cari ramen, tapi ternyata sampe sana gak ada ramen di buku menunya. Konsep tempat makannya emang kaya foodcourt, jadi tiap counter punya menu masing-masing, jadi menunya juga banyak kan, cuma ini kok jadi sedikit? Kita udah bingung mau apa, udah kepikiran mau pergi aja gak akan makan disitu tapi gak enak juga. Disitu sepi, paling cuma ada 3 atau 4 meja yang keisi, jadi kalo kita pergi keliatan banget. Sebenernya gak masalah ya, tapi ya tadi itu, gak enak aja, haha.

Jadi kita akhirnya pesen sebuah mini pizza, warnanya merah dan katanya ini pedes makanya kita pesen itu. Tadinya mau sama baso tahu juga cuma ternyata belum ada, katanya counter nya baru buka kemarin jadi makanannya belom ready. Dan itu kita makan sharing berempat. Kebayang gak lo lo semua, makan pizza kecil dan sharing berempat. Rasanya juga biasa aja sih. Setelah kita makan itu juga kita langsung pergi, niat nyari ramen lagi yang akhirnya ke Ramen Bajuri. Sekitaran jam 10 kita pulang, gak kemana-mana lagi. Seperti biasa aku pulang bareng Rhisma, dan gak ada hal janggal yang terjadi hari itu.

Karena lelah, jam 11 langsung tidur. Inget banget sebelum tidur liat jam 11:04. Setelah itu matiin ponsel.

Saat itu belum mimpi.

Semuanya gelap, nyenyak banget tidurnya.

Sampe ketika..

“Happy Birthday…!”

Suaranya sih emang gak kenceng-kenceng banget, tapi aku bisa terbangun karena suara itu. Berasa mimpi, tapi kepala kerasa pusingnya karena bangun tidur tiba-tiba. Dan ya, bukan mimpi ternyata. Beneran ada mereka berdua datang, tengah malem. Rhisma dan Rina.

Mereka bawa kue dan udah nyalain lilin, ketawa-ketawaan. Saat udah agak sadar, tiup lilin lalu nyalain ponsel. Jam 12, lebih dikit. Ini bener-bener surprise karena tadi kan aku baru aja pulang bareng Rhisma. Dan Rina sekarang lagi magang di Jakarta, udah tau sih dia bakal pulang ke Bandung, tapi gak nyangka bakal dateng.

Tengah malem ribut di rumah orang.

Kita potong kue dulu, dan suprise lagi. Mereka ngasih tiramisu, yang saat itu aku lagi pengen, dan aku gak pernah bilang ke mereka aku lagi ingin tiramisu. Luar biasa. Aku gak ikut makan kuenya karena masih kenyang ramen.

Dan mereka juga memberi kado. Aku gak ada clue sih mereka mau ngasih apa. Fyi, tahun ini konsep kado ulang tahun kita tentang sompral. Pokoknya kalo mau ulang tahun jangan ngomong yang aneh-aneh, nanti terkabul. Waktu Rina ulang tahun, dia dikasih miniatur Chitato  dan Chitato asli karena dia suka ngatain Ten Chittapon dengan nama Chitato. Dan saat itu dia gak suka sama Ten. Juga Rina pernah bilang, dia tiap ulang tahun selalu dirayain di Alfamart, inginnya di rumah. Jadilah sebenarnya kita bertiga saat itu ke Alfamart, tapi sepulang dari situ langsung ke rumah Rina tanpa sepengetahuannya. Kalo pas Rhisma, dia ngatain rambut Bobby kaya lap pel, dan beneran dikasih lap pel buat dipake di kepala, juga beberapa hari sebelum ulang tahun dia sempet bilang ingin mengerti rasanya jadi (maaf) banci, jadi kita kasih peralatan pendukung. Juga dia pernah liat gantungan ponsel Nokia di Heartwarmer dan sok sok nanya retoris, “Orang masih ada gak ya yang beli gantungan kaya gini?”, Tada! Kita beliin khusus untuk Rhisma.

Dan kali ini giliran aku, apa ya kira-kira?

Iya, itu kardus pernah dipake buat bungkus kadonya Rhisma dan sekarang balik lagi ke aku. Emang ya, waktu Rina ulang tahun kan kardusnya pake tempat mainan keponakannya Rhisma, terus diminta balik lagi kardusnya jadi itu beneran cuma tempat bawa kadonya, sampe rumah Rina diambil lagi. Gak modal tuh beneran ya?

Mau minta maaf dulu. Maaf kalau resolusii videonya jelek, karena itu direkamnya langsung pake Instagram Story. Maaf juga ya, aku tuh baru bangun tidur jadi.. ya gitu haha.

Seperti yang sudah bisa dilihat disana, aku dikasih

batu bata Supreme. Udah gak enak hati waktu megang kadonya kok berat? Trauma tahun kemaren dikasih kelapa yang berat, terus taun ini mau ngasih kelapa lagi gitu? Haha.

img_20161120_003721

Aku pun sudah menjelaskan kenapa aku diberi kado ini. Aku masih sering ngatain orang yang beli batu-bata Supreme. Dan guys, kado itu beneran batu bata tapi dibungkus pake kertas hasil print out dari batu bata aslinya. Kenapa jadi kado termahal? Silakan cek sendiri aja harganya di google ya. Dan ingat, itu beneran batu-bata.

Mereka jujur sih bingung mau ngasih apa karena menurut mereka aku gak mengatakan sesuatu yang sompral selama itu. Dan satu lagi, kaos becak. Kaos warna pink itu. Aku masih gak paham, itu kado apa oleh-oleh dari Rina karena itu kaos dengan gambar Jakarta. Dan yang diberitahu Rina, di kaos itu gambar becaknya kepisah. Emang iya kalo diliat, si penghubung dari becak ke tempat kemudinya tuh ngambang, gak nyambung, wkwk.

Juga dikasih gantungan Pikachu nyala-nyala sama Rina. Bukan kado sih ini, ngasih aja ke aku dan Rhisma.

Tadinya Rina gak dibolehin nginep sama ayahnya, disuruh istirahat karena takutnya nanti sakit pas balik lagi ke Jakarta. Tapi akhirnya dibolehin dengan syarat jangan sampe sakit.

Abis buka-buka kado, ganti pake baju tidur kan, berarti udah niat mau tidur ya, tapi sebelum itu kita malah buka-buka pouch dan mainan dulu make up yang sebelumnya pernah kita omongin. Jadinya malah coba-cobain dulu, padahal mau tidur loh itu masih sempet nyobain BB Cream, nyobain Lip Cream, wkwk.

Setelah Rina ngeluh ngantuk, kita pergi tidur juga. Meski jadinya tidur jam 4 subuh.

img_20161120_001920


Langsung nyebrang ke minggu depannya, hari Sabtu dan kembali di kampus. Setelah bubaran kelas jam 6 sore, udah ditodong, meski awalnya nolak karena saat itu tanggal 26, which is akhir bulan. Tapi segala alasan gak diterima, jadi mau gak mau hari itu mesti banget ngasih makan mereka. (Ngasih makan).

Pilihan jatuh ke Lekker 188 Coffee & Foodhub. Rencana udah ada dari beberapa hari sebelumnya sih pengen kesana, ingin nyoba karena dapet rekomendasi dari temen. Dan rencana awal karena ulang tahun aku dan Fandi cuma beda seminggu, kita mau gabungin aja traktirannya, tapi karena satu dan lain hal enggak jadi. Kita datang dan mulai pesen. Aku baru banget sih masuk kesitu, dan ternyata konsepnya juga kaya foodcourt. Ini menunya banyak banget. Sebanyak itu sampe bingung ingin apa. Dari nasi goreng, ayam, spaghetti sampe bibimbap tuh ada semua disana. Cuma jumlah minumannya gak sebanding sih sama makanan.

Semua terasa normal, kita makan dan foto-foto. Ngobrol dan bercanda kaya biasanya. Gak ada yang aneh.Sampe ada satu karyawan disitu yang bawa kue plus lilin yang nyala di kuenya. Aku kaget dan gak mikir itu buat aku awalnya, karena didepan kita ada orang-orang yang emang lagi ngerayain ulang tahun. Tapi ternyata terus jalan ke meja kita (Meja kita paling pojok). Kaget banget, banget. Malu juga lah gila, semua mata tertuju dan secara refleks, semua yang ada disana tepuk tangan. Beneran semuanya, gak kenal padahal.

Sampe gak bisa berkata-kata sih. Yang bikin makin kaget karena aku gak tau kapan mereka bawa kue itu, dan gak tau kapan mereka bersekongkol dengan karyawan disitu. Yang setelah dijelaskan, waktu Rhisma minta anterin ke kamar mandilah mereka minta bantuan karyawan disana. Dan cara mereka bawa kue dari kampus dengan disimpen di bagasi motornya Iki. Oh jadi gitu ya, iya.

Terimakasih ya ucapan dan doanya kalian meskipun standar semua, LOL. Gak deng, bercanda. Dan semoga semua yang kalian doakan di video itu terwujud ya, Amin.

Mau diceritain sesuatu yang agak menggangu gak? Jadi kan kita cerita-cerita lah disitu soal Rhisma sama Rina yang dateng tengah malem ke rumah aku minggu kemaren, dan lain-lainnya. Fandi aneh, kok minggu kemaren udah ngasih surprise padahal akunya belum ulang tahun. Dan dia bilang, “Ulang tahun kamu tanggal 25 kan?”

Sebel. Menbung. 

GUE ULANG TAHUN TANGGAL 20. Gak paham sih padahal aku sering bilang ulang tahun kita beda seminggu, pas seminggu. Tolong ya dicatat mulai sekarang, bukan 25 November tapi 20 November.

1480390038962

1480390110507

1480390075582

1480390069902

Pulangnya ke Asia Afrika dulu ceritanya mau hunting foto, tapi kayanya gak banyak deh dapet fotonya. Ada festival Sumatera Barat gitu tapi udah bubar pas kita kesana. Paling ada setan-setan yang pada diem di pinggir jalan. Iya setan, gak bohong. Oya, foto-foto dibawah ini diambil oleh Teh Amalia, makanya doi gak muncul aja, sibuk foto-foto.

1480390027552

1480390093342

Ada satu foto yang ingin banget aku upload kesini sebagai wujud kekesalan sebenarnya, tapi mending gak usah lah, orang yang keliatan disitu cuma cahaya doang, WKWK.


H+12.

2 Desember 2016

Hari itu juga biasa aja, karena udah H+12 juga kan.

Sekitar pagi-pagi, rekan sekantorku, Tiwi lagi buka-buka website PHD terus nunjukin ada pizza rasa baru dan dia pengen. Aku bilang mesti saat itu banget dibeli, karena kalo udah maju ke siang atau sore nanti udah gak pengen lagi, haha. Itu hal yang sangat biasa, karena udah sering kejadian. Dia juga suruh aku milih pizza kaya yang beneran dia mau pesen aja. Tapi setelah itu, gak ada apapun lagi.

Sampe kita selesai makan siang, masih di jam istirahat, aku lagi buka-buka twitter, santai-santai. Aku denger sih sebenernya Teh Icha bilang “Happy Birthday,” tapi aku juga acuh karena mungkin dia lagi ngobrol. Tempat duduk aku ngebelakangin posisi mereka saat itu, jadi aku gak tau apa yang terjadi. Sampe ada yang nyolek apa manggil ya? Dan aku ngebalik, mereka udah megang box pizza yang dikasih lilin HAPPY BIRTHDAY. Ya.. kaget sih. Lebih ke gak nyangka aja.

Dan baru sadar, lagu yang diputer emang lagu ulang tahun.

Satu hal lagi. Pizza yang tadi pagi diomongin itu, sekarang ada didepan mata. Oh jadi gitu ya, iya. Dia sengaja nanya terus langsung pesen. Aku pun gak tau kapan datengnya, padahal aku seharian itu ada di kantor. Taunya Tiwi cerita, tadi dia kan turun kebawah dengan alasan lagi masak nasi takut lupa gak dinyalain. Padahal dia liat di pantulan kaca ada orang PHD dateng jadi buru-buru turun kebawah. Bisa aja elah.

Jadinya kita pesta pizza.

img-20161202-wa0005

img-20161202-wa0006


 Cerita terakhir, 4 Desember 2016.

Ini udah dijadwalin sih. Jadi aku dan Nesha emang punya utang ketemu buat makan teobokki bareng, dan gagal terus. Kali ini mumpung waktunya tepat, kita sekalian mau self-celebration. Rayain ulang tahun barengan, tiup lilin barengan.

Dari minggu sebelumnya udah buat permintaan kalau aku ingin kue Tiramisu dan dia ingin Red Velvet/Cheese Cake, jadi sebenarnya untuk kue gak kejutan lagi.

Kita janji ketemu di Festival Citylink jam 11 siang, tapi mundur dikit. Setelah muter-muter nyari tempat makan yang kosong, yang ternyata gak ada pilihan yang lebih baik selain Yoogane. Tadinya mau ke Mujigae, tapi waiting list ke-8, kan males.

Sedihnya tuh, pas kesana dan pesen teokbokki, ternyata sold out. Kecewa sih ya, karena tujuan utama sebenarnya untuk teokbokki. Tapi mau gimana lagi? Udah masuk dan udah didepan kasir juga kan? Haha.

Seperti biasa kalau ke Yoogane pesennya apa kawan-kawan? Ya betul sekali, ramyun.

Buat aku, sejauh ini ramyun dengan kaldu terenak yang membekas banget rasanya ya ramyun-ramyun di Yoogane ini sih. Rasanya selalu bikin rindu, ceilah.

img_20161204_135301

Kita duduk di meja paling ujung. Kita dateng berdua tapi kayanya barang bawaan kaya punya 5 orang, haha. Langsung dibuka kue masing-masing. Dan kita pasangin lilin. Lucunya, gak ada satupun yang inget buat bawa korek.

Niatnya tuh kan pengen tiup lilin ya, tapi kalo gak ada korek gimana lilinnya nyala? Gimana kita mau tiup lilinnya?

Dan keputusan akhirnya gimana coba? Ya udah, tiup lilinnya nanti di rumah aja. Yang penting foto dulu. Memang ya, mengabadikan tuh nomor satu.

1480848184549

1480848186083

Keliatan kan lilinnya gak dibakar sama sekali? Masih utuh, haha.

Dan sebenernya Nesha udah bawa sesuatu yang seharusnya tadi kita pake di kepala buat foto-foto, tapi dia sendiri yang malu karena banyak orang disitu. Kenapa sih orangnya tuh? Wkwk.

Ternyata banyak banget hal yang udah kelewat ya, dari umur masih belasan sekarang ketemu angka 2 bareng. Sampe banyak omong karena, ya memang sebanyak itu momen yang udah kelewatin dan belum sempat terceritakan. Lain kali buka sesi khusus lah kita, haha.

Selamat bertambah tua buat kamu dan buat aku !!! Ga samaan tapi berdekatan. Kita kan twin hahaha terimakasih sudah hampir 9 tahun setia menemani disaat susah maupun senang. Dari cuma temen, jadi deket, jadi sahabat, jadi sodara, sampe jadi kembaran sehati sebatin wkwk terimakasih sudah percaya sepenuhnya. Terimakasih sudah menjadi yg paling sabar. Terimakasih pokoknya buat segalanya termasuk hari ini. Jangan bosen ya nambah umur sama aku hehe kamu boleh berubah. Berubahlah jadi wanita yg jauh lebih baik tapi tetap berdiri disamping aku ya~~ aku seneng bgt makin lama kamu makin mau terbuka.. Inget.. Kamu punya banyak org yg syg sama kamu jd jangan ragu untuk berbagi😚😚😚 cepet mupoooon yaa.. Semoga taun depan ultahnya jadi berempat sama uhuk hehe jangan belagu ya mentang mentang kepala dua buntut satu skrg. Kepala boleh dua. Muka mah satu aja ya.. Kita bukan golongan yg gitu wkwk ahhh sayaaang kamu twiiiin makasih banyak yaa~~ ketika waktu berkualitas itu adalah tadi. Hanya beberapa jam tapi berkesan 😍😘💕

A post shared by Nesha Ananda Novianty (@neshaananovi) on


Makasih ya untuk semua yang udah inget dan udah ngucapin, yang gak kesebut namanya disini. Bukan apa-apa, ngantuk juga sih ngetiknya soalnya udah malem, haha. Yang jelas, aku bersyukur bisa ngerasain punya umur diatas 20, dikelilingi orang-orang yang memang aku ingin mereka ada disekelilingku. Aku gak perlu ucapan dari Kyungsoo kaya tahun kemarin kok, Kyungsoo nya udah mati juga lagian. Eh iya, maksudnya role player Kyungsoo di LINE.

Semua ucapan dan harapan dari kalian udah mewakili harapan aku sendiri. Jadi semoga doa kalian semua terkabul ya. Sebenarnya banyak hal cheesy yang ingin aku ungkapkan ke kalian semua disini, tapi nanti kalian semua baper jadi mending gak usah ditulisin. Yang jelas, kalian semua sudah membuat aku senang. Terimakasih, terimakasih, dan sekali lagi Terimakasih!

– ririnovi –

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s