Korea Indonesia Film Festival 2015


image

Huft.

Ini pengalaman nonton KIFF yang pertama, dan kesannya.. gitu deh.

Jadi berawal dari pengumuman KIFF Oktober ini, list film apa aja yang bakal tayang. Ada SMTown The Stage! Semangat banget nih buat nonton, karena film yang ditayangin saat KIFF cuma dibandrol 10 ribu rupiah aja. Bayangin, SM Town The Stage dari harga asli 75 ribu bisa ditonton hanya dengan 10 ribu saja! Wow! Terus ada juga Collective Invention, film nya Kwangsoo yang jadi monster ikan. Banyak deh, ada juga film Indonesia, salah satunya Filosofi Kopi. Banyak film yang pengen ditonton, tapi jadwal pastinya belum diumumin, baru dikasih tau kalo KIFF ini dari tanggal 28 Oktober sampe 1 November.

Besoknya, jadwal udah keluar. Untuk di CGV Blitz Istana BEC Bandung, jadwalnya seperti ini :

image

Itu ngurut dari tanggal 28 Oktober – 1 November.

28 Oktober :
18:30 Love Forecast
20:50 3 (Tiga)

29 Oktober :
15:00 Surga Yang Tak Dirindukan
17:25 Magic Flute (FREE)
19:45 Perfect Proposal

30 Oktober :
15:00 Love Forecast
17:20 Filosofi Kopi
19:40 The Piper

31 Oktober
11:20 Into The Thin Air (FREE)
13:05 SM Town The Stage
15:15 Biji Kopi Indonesia
16:50 Collective Invention
18:45 Mourning Grave
20:45 Surprise Movie

1 November
11:00 Assassination
13:40 Set Me Free
15:50 Accidental Detective
18:10 Veteran
20:35 Twenty

Film yang aku incar saat itu adalah SM Town The Stage, Mourning Grave, Accidental Detective dan Twenty. Liat jadwal, SM Town The Stage gak memungkinkan banget karena jam segitu aku ada kelas. Gak masalah sih karena udah pernah nonton juga. Paling hari Sabtu nonton Mourning Grave aja. Twenty juga di hari Minggu-nya kemaleman. Huh.

Temen-temenku yang lain mau nonton SM Town The Stage dan Collective Invention hari Sabtu, tapi aku berkemungkinan gak bisa nonton dua film itu. Jadi gak ketemu mereka deh. Aku nonton Mourning Grave aja bareng Rina dan Rhisma yang kebetulan gak bisa nonton juga di siangnya. Besoknya, aku dan Rina mau nonton Accidental Detective. Udah persiapan banget dari 2 minggu sebelumnya top-up Blitzcard supaya bisa beli tiket online. Kalo beli offline, bisa kalah sama yang online, mikirnya gitu.

Aku masih agak sedih sih karena Twenty malem banget. Kalo Sabtu sih oke, ini Minggu pula. Hm. Iseng ajakin temen, eh dia mau! Yes!

Tanggal 24 Oktober, penjualan tiket dibuka. Di twitternya CGV udah dikasih tahu bahwa penjualan tiket online dan offline serentak akan dibuka pukul 12:00 siang. Siap-siap nih. Jam setengah 11 aku buka websitenya, belum bisa beli tiket. Ya sudah, nunggu dulu.

Jam 12 pas, temenku Kokom ribut karena katanya tiket SMTown The Stage tinggal dua baris paling depan. Loh?? Perasaan baru dibuka??

Harusnya.

Salah satu fanbase yang ngadain acara nonton bareng juga kelimpungan. Adminnya datang kesana jam 12 tepat, dan katanya tiket sold out karena udah dijual dari jam 11 tadi. Heh?? Jelas-jelas di jam 11 siang akun twitter CGV masih bilang penjualan tiket dibuka jam 12 tepat. Disitu agak bete sih. Tapi lanjut aja beli tiket yang lain. Booking buat Mourning Grave, kebagian di kursi F6-F8. Lalu ke Accidental Detective. Kursi paling atas yang masih kosong mulainya dari F, jadi kita book di F. Ada kejadian disini. Jadi, aku dan Rina sama-sama punya Blitzcard dan ada saldonya. Kita mau beli pake saldo blitzcard masing-masing, tapi aku yang booking, karena jam segitu Rina lagi di kelas. Oke.

Pertama kursi F semua kosong. Aku ambil di F7 pake blitzcard aku. Niat buat Rina nanti di F8. Aku logout, lalu login pake member Rina. Taunya apa?? Kursi F8 dan F5-F6 udah ada yang booking! Yah gimana dong? Lucu amat gitu harus duduk jauh-jauhan?? Karena gak percaya, refresh page. Loh! F4 udah ada yang booking juga! Gila sih ini cepet banget. Akhirnya mutusin booking lagi 2 kursi di F2 dan F3 pake member aku. Jadi kursi di F7 kebuang sia-sia. Hiks. Sayang.

Saat itu tiket buat film Collective Invention, Twenty sama satu film lagi (lupa) belum dibuka dan masih di update websitenya. Jadi kita menunggu.

*

Sampe hari H, ada informasi tiket film yang belum dibuka online bisa dibeli 20 menit sebelum film dimulai, langsung di blitz nya. Menyemangati dulu Kokom yang akan berjuang untuk mendapatkan tiket Collective Invention.

Sehari sebelumnya, aku dan Rhisma yang notabene sekelas udah nyusun rencana. Pas hari H itu, kemungkinan aku keluar kelas sekitar jam 7 atau setengah 8. Sementara Mourning Grave mulai jam 18:45. Kita mau izin di mata kuliah terakhir, perkiraan sekitar setengah 6.

Tapi, rencana itu berubah. Mata kuliah pertama, dosennya berhalangan hadir. Karena dosen ini ngajar untuk 4 SKS, jadwal dia seharusnya sampe jam 4. Digantilah sama dosen yang mestinya masuk di hari sebelumnya (kemaren doi gak masuk). Dosen ini ngajar 3 SKS yang otomatis waktu bakal lebih singkat kan? Seharusnya. Beres jam 3. Dosen kedua juga berhalangan hadir, kita kosong dari jam 3. Dosen mata kuliah terakhir, masih di perjalanan. Dan doi baru masuk jam lima kurang seperempat. Bener-bener diburu waktu. Masih gak ada bayangan bakal sampe sana tepat waktu atau enggak. Dan akhirnya beliau beres kelas jam 6 lebih. Panik. Langsung ke BEC. Dari kampus udah jam 18:12. Rina udah ada di BEC nunggu daritadi.

Btw, temen-temenku yang nonton siang tadi gagal dapet tiket Collective Invention. Yang katanya tiket bisa dibeli 20 menit sebelum film dimulai, ternyata sold out dari kemarinnya. Ini tolong lah ya, jangan suka ngotak-ngatik jadwal. Bikin penonton kecewa.

Balik lagi ke perjalanan aku. Dari Gatsu, belok ke Laswi. Di Laswi, palang rel kereta ditutup, dan kita mesti nunggu keretanya lewat. Duh, gak tau apa lagi buru-buru?? Dan itu lumayan lama. Masuk Jalan Riau, kita kebagian di baris paling depan lampu merah. Dan itu terjadi beberapa kali. Belum lagi, di lampu merah Jalan Citarum, lampu lalu-lintasnya rusak. Otomatis kendaraan gak jelas, ada yang mau kesana, kesini, tapi dulu-duluan. Gak ada yang mau ngalah. Udah frustasi karena saat itu jam 18:30.

Berhasil sampe dalam hitungan menit. Ambil parkir di Gramedia Merdeka. Eh, penuh. Tapi karena udah terlanjur, mau gak mau ikut ngantri. Lumayan nyita waktu. Setelah dapet, langsung ketemu Rina yang udah nunggu didepan lift. Gak pake lama, ke lantai 3A. Ada lagi nih cobaan. Lift itu kan dari bawah, naik ke lantai tempat kita berada, LU. Sempet naik, kemudian lift-nya error. Balik lagi ke LU, tapi naik dikit, turun lagi. Naik lagi dikit, turun lagi. Udah coba mijit tombol alarm, tapi gak ada efek apa-apa. Gitu selama beberapa kali. 2 penumpang selain kita udah panik. Rina pernah diceritain katanya lift BEC suka eror gini, tapi itu pengalaman pertama dia juga ngalamin sendiri. Dan.. kenapa mesti hari itu sih?

Lift normal lagi tapi turun dulu ke bawah, baru naik lagi keatas. Udah telat deh ini, pasti filmnya udah mulai. Print tiket dulu. Masuk ke Auditorium 1. Cari kursi F. Loh? Kok penuh semua? Diliat lagi tiketnya, bener kok F6 F7 F8 Audi 1. Kita turun lagi dan keluar, cari petugas disana. Kita protes lah, udah beli tiket tapi kok kursinya ada yang ngisi? Petugasnya masuk, dan coba ngecek. Bener aja, penonton itu duduk di kursi yang gak seharusnya dia dudukin. Kesel? Banget. Akhirnya kursi kosong satu. Petugasnya bilang, “Silakan, udah kosong,”

Kosongnya satu, men. Dia gak liat kita bertiga? Setelah protes lagi, dia malah nyuruh kita ngomong aja ke yang duduk disitu. Lah? Harusnya dia lah? Dan emang ujungnya dia yang ngomong sampe si penonton salah kursi itu mau pindah. Gak lucu dong. Dia tuh udah tahu duduk di kursi yang salah. Kita dateng bareng petugas malah tetep aja asik duduk. Ngomong kek, minta maaf kek, berdiri, balik lagi ke kursi seharusnya. Gak tau malu banget. Biasain dong nonton itu yang tertib. Bukan karena kursi itu masih kosong terus bisa duduk seenaknya? Liat tiket, pesen kursi nomor berapa? Duduk disitu.

Kesel banget asli, maaf ngomel.

Kita telat nonton sekitar 15 menit, dan itu lumayan banget. Terobati lah sama Kang Haneul. Meski, Mourning Grave filmnya sih kurang berasa horor, lebih banyak komedi dan dramanya. Jadi gak berasa nonton horor. Hantunya cantik, ada juga hantu konyol. Ya udah sih.

image

Abis nonton kita jajan-jajan dulu dan pulang. Aku ke foodcourt BIP dulu sih sama Rhisma, mau beli makan. Pas nyamperin satu kios makanan, eh dia nolak karena udah closing. Sip. Jadinya kita cuma duduk doang disitu.

*

Besoknya, aku beberapa kali bilang sangat berharap banyak ke film Accidental Detective, entah kenapa. Kayanya bakal rame. Janjian di Yogya Xpress jam 1 siang karena filmnya mulai jam 15:50. Yani jadinya ikut hari ini, yay! Tiket di F7 gak kebuang sia-sia! Haha. Nanti rencananya mau bilang ke yang punya tiket F4-6 boleh minta pindah gak biar Yani bisa duduk bareng sama kita. Iya, ngomong dulu sama yang punya tempat duduk, jangan asal duduk seenaknya (masih kesel).

Selama ini belum pernah deh beli makanan di Blitznya. Semisal cuma popcorn gitu, dan kali ini ingin beli. Liat dulu di Self Ticketing Machine, harganya ternyata gak semahal yang orang bilang deh. Popcorn reguler 25 ribu, yang large 35 ribu dan jumbo 55 ribu. Kita mutusin buat beli. Tapi top-up dulu karena saldo sudah habis. Eh, jadinya kita beli makanan di tempatnya langsung, gak pake blitzcard, jadi tadi tuh top-up buat apa? Nabung? Lol.

Beli paket, 2 minuman dan satu popcorn jumbo, semuanya 85 ribu. Popcorn nya bisa di mix, karamel dan salty. Porsi buat bertiga.

Masuk lah kita, kursi F masih kosong. Baru beberapa saat setelah kita duduk, orang di kursi F4-6 datang. Kita minta buat tukeran kursi yang F4 jadi F7 dan mereka setuju. Beres. Kalo ngomong dulu kan gak akan ada masalah.

Dan ini filmnya, bagus banget! Bener deh, sangat sangat gak mengecewakan, rekomendasi banget! Sangat menghibur. Penggemar novel misteri yang mendadak jadi detektif karena mau nolongin temennya yang dituduh membunuh. Kacau sih. Komedinya dapet, tegangnya juga dapet. Apalagi pas si pemeran utama hampir jatuh ke air yang udah dialiri listrik. Gila, sampe nahan napas!

image

Kita keluar bioskop dengan raut wajah puas. Dengan 10 ribu bisa dapet film kaya gini? Beruntung banget. Itung-itung ngobatin yang kemarinnya, haha. Kalo yang kemaren gak sempet nonton Accidental Detective, filmnya bisa ditonton di CGVBlitz mulai awal bulan ini kok! Ayo ditonton! 😀

Kita sempet keluar dari BEC, Yani langsung pulang. Tapi kemudian kepikiran buat nonton lagi, itung-itung pake saldo yang ada di blitzcard karena tadi gak jadi beli makanan pake saldo kartu. Oke. Liat-liat dulu film yang ada, dan pilihan kita jatuh ke Paranormal Activity. Tiketnya kali ini regular, gak 10 ribu, haha.

Film mulai jam 19:20. Sempet nunggu dulu beberapa menit.

Eh tadi kan aku bilang jadi nonton Twenty, dan akhirnya batal karena sesuatu hal. Selain karena gak akan dapet tiket, dari beberapa hari sebelumnya udah pesimis sih. Karena orang yang diajakin nonton barengnya ini, ah.. sudahlah. Bisa-bisa bikin postingan panjang nan galau disini kalo diceritain. Intinya, dengan nonton Paranormal Activity, sedikit mengobati karena gak bisa nonton Twenty. Tapi, kita salah milih tempat duduk. Sebelah kanan, couple. Sebelah kiri, couple. Gila, kalo gak inget ini film horor mungkin udah nangis di studio, eaaaa.

Intinya, hari Minggu lebih baik dibanding hari Sabtu. Tapi tetep, untuk masalah tiket dan ketertiban penonton ya, gak bisa dilupain banget. Semoga KIFF taun depan bisa lebih baik daripada tahun ini, dan semoga CGVBlitz bisa melakukan pelayanan yang lebih baik lagi kedepannya. Akhir kata, saya ucapkan terima kasih. Maaf bila menyinggung beberapa pihak, hanya meluapkan kekesalan aja.

See you 🙂

By : ririnovi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s