SHORTFIC : Park Jinyoung (Junior)


Bandara hari ini sepi, tumben. Biasanya tengah malem pun masih rame. Chanyeol udah kirim orang buat jemput aku karna dia gak bisa jemput. Dia harus nyiapin debut band abalnya itu. Akhirnya band dia debut juga setelah 7 taun luntang lantung gak jelas.

“Yang mana orangnya? Aku udah sampe nih,” aku telepon Chanyeol.

“Kirimin aja fotonya ya, aku lagi sibuk nih,” katanya dan oke, 5 menit kemudian dia kirim foto orang yang mau jemput aku.

HQ dong fotonya Park Chanyeol ah,” aku ngomel sambil duduk di kursi tunggu.

Di samping kanan ada beberapa orang yang lagi nunggu. Dan mereka refleks liat kearah aku pas aku duduk. Risih juga diliatin gitu. Terus ada seorang bapak nyamperin.

“Dek, lagi nyari orang ya?”

“Oh iya pak, kalo liat orang ini,” kata aku sambil nunjukin foto yg tadi dikirim Chanyeol, meski agak burem.

“Tadi orangnya kesana,” ucap bapak itu nunjuk sebuah arah.

“Oh iya makasih,”

Daripada terus risih disitu, mending ikutin kata bapak tadi. Tapi gak ada siapa siapa di daerah sini. Pojokan pula. Gimana kalo ada orang jahat?

Ditengah kebingungan itu, ada seseorang yg keluar dari toilet cowok. Muka dia keliatan kaget dan clueless banget antara bingung sama polos. Kelewat polos. Ganteng juga sih.

“Kamu.. adiknya Chanyeol kan?”

“I.. iya.. kok tahu?”

“Daritadi aku cariin kamu kemana-mana, Chanyeol titip buat jemput kamu disini soalnya dia gak bisa dateng,”

“O…h jadi kamu? Abis Chanyeol kirim foto kamu burem gitu?”

“Yaudah yuk, mau pergi sekarang?”

“Iya.”

“Baju kamu tipis banget? Nih pake,” dia ngasihin jaketnya sementara dia sendiri tinggal pake kaos putih polos. Dan itu malah……… makin ganteng?

image

By : ririnovi

Advertisements

SHORTFIC : Kim Jongin (Kai)


Kim Jongin : Hahahahaha gue tau sekarang lo bohong sama gue kan hahahahahaahah

Riri : Kenapa sih? Minum obat dulu, kambuh ya lo?

Kim Jongin : Yang suka anter jemput lo ke kampus itu kakak lo kan? Yang selalu lo panggil Chan Chan itu

Riri : Lah emang iya? Lo selama ini mikir dia siapa gue? Pacar?

Kim Jongin : Lo jelas pernah bilang ke gue kalo dia pacar lo

Riri : Hah kapan? Ga inget?

Kim Jongin : Dulu lo pernah bilang chan selalu jagain gue dan selalu sayang sama gue, dan gue juga. Lo bilang gitu

Riri : Terus titik gue bilang dia pacar gue tuh dimana, sayur?

Kim Jongin : Ya dari semua kata kata lo itu

Riri : Makanya nanya, jangan asal nyimpulin sendiri

Kim Jongin : Terus pacar lo yg mana emang?

Riri : Gue pernah bilang ya gue punya pacar?

Kim Jongin : Enggak sih tapi gue mikirnya Chan lo itu selama ini pacar lo

Riri : Ih emang apa urusannya sih buat lo? Urusin aja pacar lo sendiri

Kim Jongin : Pacar yang mana?

Riri : Yang lo tunjukin fotonya ke gue. Parah sih lo pacar sendiri aja lupa. Pacar lo berapa biji?

Kim Jongin : Asli gue ga inget punya pacar

Riri : Krystal tuh siapa lo coba gue tanya

Kim Jongin : Dia mantan gue eh lo tau darimana?

Riri : SAYURRR LO YANG BILANG ah capek ngomong sama brokoli

Kim Jongin : Kapan sih ingetin dong?

Riri : Waktu gue mau dijemput Chan abis kita beli waffle itu

Riri : Lo cemburu ya ngira Chan pacar gue waktu itu jadi lo akuin Krystal pacar lo? hahahahahahaha mantan juga, belom bisa move on ya? hahahahahaa

Kim Jongin : Udah basi kali

Riri :

image

Kim Jongin : lo ngapain sih

Riri : Ngingetin momen kalian aja

Kim Jongin : Berhenti ngebakar hati lo sendiri ri

By : ririnovi

SHORTFIC : Park Jinyoung (Junior)


“Bisa gak ya, bisa gak ya, bisa gak ya,” aku terus ngetuk ngetuk ujung sepatu karena gugup. Hari ini ada audisi buat creative staff di JYP dan JYP adalah salah satu perusahaan impian aku. Udah bawa contoh hasil karya, dan udah dibikin semaksimal mungkin tapi tetep aja gugup. Kayanya orang lain punya yang lebih bagus deh. Apa enggak ya? Apa iya ya? Gimana dong? Mana dateng sendiri gak ada temen sama sekali.

“27391” speaker bunyi dan itu nomor antrian aku. Dengan gugup, masuk ruang audisi dan berhadapan sama juri. Nyerahin contoh hasil karya.

“Gambaran kamu unik, bisa langsung gambar disini?” tanya seorang juri.

“Bi.. bisa kok.”

“Gambar apa ya?” Staf itu bingung sendiri. “Oh bentar,” dia keluar dari ruangan dan masuk lagi bareng sama satu orang.

“Junior, berdiri bentar ya, senyum. Dia mau gambar kamu,”

Orang yg dipanggil Junior itu otomatis nengok dan senyum 1000watt ke arah aku. Lemes, tapi kaku. Fak. Gak tau gimana rasanya.

“Kamu bisa gambar aku?” tanyanya dengan eyesmile.

“Ehm.. bisa..”

“Yaudah kalo gitu ayo mulai,”

Dia senyum selama aku gambar dan.. itu kayanya gambar terindah yang pernah aku buat.

image

“Bagus,” pujinya masih dengan senyum itu.

By : ririnovi

SHORTFIC : Kim Jongin (Kai)


“Gue denger dari kakaknya, dia mau lanjut S2 ke Korea,” ucap Baekhyun suatu sore. “Lo gak ada keinginan buat ngungkapin sekarang?”

Jongin diem. Tangannya mainin sedotan minuman didepan dia. Matanya kosong tapi otaknya terus mikir.

“Gue harus bilang apa?”

“Lo bisa pinter di kelas tapi lo gak bisa pinter di kehidupan biasa ya?” Baekhyun blak-blakan. “Lo tinggal bilang suka sama dia susah amat?”

Jongin diem lagi. “Udah lama gue gak kaya gini,”

“Makanya gaul dong,”

“Terus gue harus bilang kapan?”

“Secepatnya lah, tanggal wisuda dia udah ditentuin dan dia juga udah keterima S2 disana,”

“Serius lo? Lo tau darimana?”

“Kakaknya nih. Lo mau baca?”

Baekhyun nunjukin chatroom Chanyeol dan dengan segera Jongin rampas hp nya. Dia baca satu per satu chat itu. Sampe kemudian masuk chat dari Chanyeol ke hp Baekhyun.

Park Chanyeol : Gue lagi di airport sih, nganterin ade gue bentar lagi berangkat

“Loh? Berangkat kemana katanya?? Masa secepet ini dan tiba tiba??” Jongin nanya Baekhyun, tapi Baekhyun cuma menggendikan bahu.

Ergh!” dengan kesel Jongin berdiri dan lari ke parkiran. Bawa motornya dengan kecepatan penuh. Sempet-sempetnya sih mampir ke sebuah toko permen. Itupun gak pake mikir, langsung ambil 3 cotton candy, bayar, dan pergi lagi.

“Dimana lo? Dimana? Lo gak bilang sama gue mau pergi??” Jongin dengan paniknya nelpon Riri tapi gak diangkat. “Sialan lo.”

Kagetnya waktu liat jadwal penerbangan, jam terbang ke Korea udah lewat 15 menit yang lalu. Jongin cuma bisa melongo liatnya. Jadi dia telat? Kakinya lemes dan dengan segera dia duduk di bangku deket situ.

Nyesel. Nyesel banget. Kenapa harus kaya gini banget sih alur cerita hidup dia? Terlalu sinetron. Apa gak bisa lebih mulus?

Jongin ngetuk-ngetuk hp nya ke kepala. “Bego bego bego bego. Gue suka sama lo dan lo sampe sekarang belom tau. Plis balik dulu dan gue bakal ungkapin semuanya ke lo. Plis.”

image

“Loh? Bawa cotton candy banyak banget lo mau kemana??”

Jongin mendongak.

“Lo? Kenapa disini?”

“Mau pergi. Lo ngapain disini? Nyusul gue ya?” Riri nyengir, pede banget.

“Iya.” jawab Jongin langsung, bikin Riri kaget, gak biasanya. “Tapi.. penerbangan lo jam berapa? Kok belom pergi?”

“20 menitan lagi. Lo kok tau gue mau pergi?”

“Baekhyun. Baekhyun dari kakak lo. Nih.” dia ngasihin cotton candy nya. “Gue sengaja kali beli ini buat lo.”

“Loh? Dalam rangka apa?”

“Biar lo inget gue terus selama disana. Lo pernah bilang rambut gue kaya cotton candy dan lo suka kan?”

“I.. iya lo inget ya, tapi.. masa sih segitunya? haha,”

“Ini berlebihan ya?”

“Iyalah, gue kan pergi gak jauh. Cuma 2 hari pula,”

“Gak jauh? Segitu lo pikir gak jauh?”

Riri kaget lagi. “Lo.. kenapa sih?”

“Korea itu jauh, meskipun beda cuma 2 jam tapi saat lo bangun jam 6 pagi bisa jadi gue belom bangun karena disini masih jam 4 subuh.”

“Ngomong apa sih lo? Heran deh.”

“Ngomongin kita lah,”

“Sejak kapan lo gini?”

“Gue suka sama lo. Jangan lupain gue ya,”

“Apaan sih,”

“Lo suka sama gue juga kan? Ngaku aja,”

“Pede banget lo. Ntar deh 2 hari lagi lo jemput gue disini. Gue bawain leak.”

“Leak?” giliran Jongin yg aneh. “Lo mau kemana sih sebenernya?”

“Bali, lo pikir kemana?”

“Bukannya lo mau lanjutin S2 ke Korea?” Jongin makin ngerasa aneh.

“Jadi ini yang bikin lo aneh kaya tadi? hahaha gue mau ke Bali buat liburan, lo kenapa mikir gitu sih? Gue udah gak ada minat kali kuliah disana. Mau lanjut disini aja. Kabar darimana coba?”

“Tadi gue bilang dari Baekhyun. Baekhyun dr kaka lo,”

“Dibegoin lo.” Riri ketawa. “Lucu deh hahahhaha,”

“Lucu?”

“Iya, lo lucu. Masa bisa dibegoin kakak gue?”

“Lucu ya?”

“Iya hahahaaha,”

“Boneka lucu lo peluk gak?”

“……..”

“Gue?”

By : ririnovi

SHORTFIC : Park Chanyeol


“Ri..” Chanyeol kirim voice note tengah malem. Merinding. Tau sendiri lah suara Chanyeol kan rendah banget, jadi kaya nakutin.

“Apa….” Riri bales pake voice note juga.

“Proyek baru nih, dengerin dong,” Chanyeol lagi lagi bales pake voice note.

“Aku belum tidur, sini aja lah, kamar sebelahan juga pake voice note segala,”

Tanpa balesan dari Chanyeol, pintu kamar Riri diketuk seseorang. Belum dipersilakan masuk, dia udah masuk sendiri sambil bawa gitar.

“Tumben gak main gitar di balkon? Parno ya gara2 kemaren?”

Jadi sehari sebelumnya, Chanyeol lagi asik main gitar sambil nyanyi di balkon. Dan secara mengerikan, ada sesosok kain putih yang lewat. Dia meyakinkan Riri kalo itu hantu.

“Proyek apalagi? Band abal itu ya?”

“Bukan band abal kali, band yang sedang merintis.” belanya. Padahal gak pernah ada perkembangan selama dia 5 tahun ngeband.

“Coba denger,”

Chanyeol mulai petik senar gitarnya. Kayanya romantis nih lagu.

image

Dan bener aja. Lagunya tentang cowok yang lagi menyatakan cintanya ke seorang cewek.

“Bakal gue mainin lagu ini pas ngelamar Jinhee nanti,”

Riri diem. “Kapan emang mau ngelamarnya?”

“Enaknya kapan ya?”

Riri mikir. “Pas Kak Jinhee ulang tahun kayanya lucu? Ulangtahunnya 2 bulan lagi kan?”

“Boleh juga,” ucap Chanyeol sambil ngacak pelan rambut adiknya.

By : ririnovi