150802 One Day With Natalia, Rhisma, Rina, Rita and Yani


Setelah gak ngumpul beberapa lama, akhirnya kita main lagi barengan. Dan kali ini #FULLTEAM!!! Maksud full team disini, jadi yang biasanya ikut ya ikut semua. Bukan meniadakan yang gak ikut. Waktu itu kan pas nonton film Luhan, yang jadi cuma aku, Kokom dan Enat. Terus waktu ke Bistro Korea cuma aku, Enat, Rhisma dan Rina. Nah kali ini, semua bisa ikut. Yani juga yang susah banget diajak main Hari Minggu, bisa. Paling Kiki sih yang masih bentrok kerjaannya jadi tetep gak bisa ikut.

Jadi rencana kita itu mau nyobain tempatnya Chingu Cafe yang baru, di Jalan Sawunggaling. Dan jadilah kita kesana.

Jam 11 janjiannya, tapi sekitar jam dua belas baru berangkat. Sampe Chingu nya jam 1 kurang. Agak bingung karena gak ada yang tahu Jalan Sawunggaling itu dimana. Pokoknya patokannya dari Balubur Town Square (Baltos) belok kiri dan terus aja lurus. Nanti juga nemu.

Disana udah banyak orang ngumpul dideket pintu masuk. Wah ini jangan-jangan penuh dan kita mesti masuk waiting-list? Ditanya dulu lah, dan bener kita mesti daftar dulu. Akhirnya ya udah mau, meski kebagian nomor 10. Iya, 10. Sepuluh.

Waktu Rhisma mau update location di Path, ke deteksi ada ‘I Scream For Ice Cream’. Sekalian nunggu, kita berencana kesitu dulu. Cari alamatnya, di Jalan Hariangbanga. Asli, aku baru denger nama jalannya. Tapi kalo kedeteksi disitu, kemungkinan gak akan jauh-jauh dari situ kan?

Ngecek dulu, ternyata waiting-list nomor 7 udah dapet tempat. Cepet banget emang iya, tadi waktu daftar itu kalo gak salah baru keempat. Ya sudah, kita nunggu aja sambil baca-baca notes di pohon. Notes yang ditinggalkan oleh konsumen terdahulu.

Dari situ, dipanggilah kita, dan dapet tempat duduk deket pintu masuk. Padahal pengennya didalem, huhu. Rhisma juga tadi katanya sempet bilang gak mau duduk di meja itu, eh kebagian meja itu juga. Jadi terdiri dari satu sofa dan dua kursi (ditambahin satu karena kita enam orang), nah kalo sofa, posisinya lebih rendah dari meja, jadi pas makan masih enak. Lah, yang duduk di kursinya, gak enak. Mejanya kependekan dan kursinya ketinggian. Agak ribet gitu makannya.

Kita cari-cari menu. Enat tadinya mau beli Jajjangmyeon lagi kaya pas dulu ke Chingu yang di Jl. Prof. Dr. Eyckman, tapi katanya habis. Jadi ganti yang lain. Kalo di tempat yang dulu, kita disamperin pelayannya. Ditanya pesenan dan dikasih kertas kecil buat nulis request-an lagu. Tapi sekarang enggak. Apa emang lagi rame banget, atau karena ini baru, jadi belum terkoordinir dengan baik, entahlah.

Kita pesen dan nunggu lebih dari 30 menit, baru dikasih sumpit sama sendok doang. Belum ada satupun makanan atau minuman yang datang. Barulah kurang lebih 45 menit dari mesen, datang minuman.

Kita pilih minuman yang sesuai fandom. Karena dulu aku udah pesen Exotic Kiss, kali ini aku pesen Inspirit’s Destiny. Enat dulu pesen Electric f(x) sekarang jadi pesen ELF’s Miracle. Yani pesen Runners’ Potion, Rhisma pesen I Got7 Love, Rina pesen Bulletproof Army, dan Kokom tetep pesen Exotic Kiss.

wpid-1438505230169.jpg

Udah lumayan lah ya, dapet minuman. Tapi makanan belom ada yang dateng juga. Sampe sekitar 1 jam, baru deh dateng Kimchi dan Tteokbokki. Btw, bumbu Kimchi nya asin, enak πŸ˜€

wpid-rps20150803_155153.jpg

Saking laparnya, gak sempet difoto dan keburu abis

Dan itu gak sampe 10 menit udah abis. Nunggu lagi.

Sampe bosen, kita foto-foto dulu aja.

wpid-1438522232811.jpg wpid-1438522229459.jpg wpid-1438522226042.jpg wpid-1438522223144.jpg wpid-1438522220933.jpg wpid-1438522219439.jpg

Alhamdulillah, ada juga pesenan yang datang. Pertama datang itu Spicy Korean Chicken punya Kokom. Disajikan pake wadah bentuk tempat sampah. Lucu, tapi ternyata porsinya kecil, haha. Fotonya gak ada nih, padahal itu makanan yang semuanya ikut makan karena kita udah lapar dan hanya itu makanan yang ada. Jadi rame-rame dan Kokom minta bayarnya juga rame-rame πŸ˜€ Udah segala macem dicoba. Ayamnya pake bumbu Kimchi, pake bumbu Tteokbokki πŸ˜€

Gak lama dari situ, datangΒ Bokkeumbap yang dipesen aku dan Enat.

wpid-rps20150803_155235.jpg

Ini enak. Kalo di Indonesia-kan mungkin jadinya nasi goreng. Diatasnya ada taburan beef, kurang banyak nih beef nya (nawar).

Lalu datang Sundubu Jjigae pesenan Rina.

wpid-rps20150803_155251.jpg

Gila gak tuh kuahnya udah kaya kuah gule πŸ˜€ Sejauh ini makanan Korea berkuah paling enak masih aku pegang di Yoogane, dan sampe sekarang pun masih. Dikira kan tadinya gak akan pedes pedes banget, ternyata ini beneran pedes. Gak ada gurihnya, asli pedes. Dan Rina, adalah orang yang paling gak makan pedes diantara kita semua. Untung disajikan pake nasi, jadi ada penawarnya.

Lalu datang pesanan Yani, Bibimbap.

image

Sebenernya Rhisma juga sama, pesen Bibimbap. Cuma, yang dia telat datang entah karena apa.

Makannya bentar, jauh lebih sebentar dari nunggunya. Selama makan itu, Kokom terus aja nawar-nawarin ayamnya (masih niat makanannya biar dibayar barengan). Tiap ada makanan baru dateng, “Eh pake ini enak tau,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Bokkeumbap. “Eh, pake ini enak tau,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Sundubu Jjigae. “Eh, campur ini enak loh,” ucapnya sambil nyodorin tempat ayam ke Bibimbap. Sampe pusing πŸ˜€

Kita beres makan, masih ada satu pesanan yang belum datang. Original Patbingsoo. Emang tadinya bilang mau setelah makan, dan makanannya aja datengnya lama, gimana desert nya?? Yah akhirnya menunggu lagi sampe datang. Awalnya dia bawa dua mangkuk Patbingsoo, padahal kita pesen cuma satu. Dibawa lagi deh.

Kirain mangkoknya bakal segede tempat Sundubu Jjigae tadi, tapi ternyata lebih kecil. Dan ini.. bener-bener menggoda.

wpid-rps20150803_155301.jpg

Buah-buahannya. Jelly-jelly nya. Ice Cream nya. Makanan ini persis di foto dalam buku menu. Ada di gelas kecil warna biru itu kirain awalnya hiasan doang, lilin atau apa, ternyata emang sirupnya dan dituang diatas Bingsoo. Ini kan seharusnya buat orang tapi kita makan rame-rame, kebagian sendok pun cuma satu. Alhasil berebut lah. Terjadi kekacauan disini. Siapa cepat dia dapat sendok. Karena lelah berebut, kita pake sedotan. Masing-masing nyedot barengan pake sedotan punya sendiri.

wpid-b612-2015-08-02-14-55-55.jpg

Kita sambil ketawa-ketawa dan masih berebut sendok. Kalo liat pengunjung lain kayanya adem ayem aja, duduk manis di meja sambil makan dan dengerin lagu yang diputer. Ngobrol pun gak kedengeran ada yang ribut-ribut. Lah, kita kayanya paling berisik πŸ˜€

Saking kacaunya suasana itu. Rhisma sampe nyerah dan beralih nyedot kuah Sundubu Jjigae aja πŸ˜€

wpid-b612-2015-08-02-14-56-57.jpg

Gak lama dari itu, langsung bayar dan cabut karena kasian masih ada yang nunggu giliran diluar. Kita makan masing-masing satu porsi, plus minum, dan makanan lain yang dimakan bersama ngeluarin sekitar 45 ribu per orangnya. Jadi yang penasaran, boleh deh datang kesini. Mungkin beberapa minggu kedepan gak terlalu ngantri kaya sekarang ya mudah-mudahan. Atun juga belum sempet kesini karena kemarin gak bisa ikut.

Yani dan Enat dikejar waktu karena ada kerja kelompok jam 3 sore, jadi mereka langsung pulang. Sedangkan kita masih pengen ke “I Scream For Ice Cream” yang tadi. Nanya ke satpam, dan ternyata deket banget dari situ. Cuma, harus muter karena Jalan Hariangbanga itu satu arah.

Tempatnya sejuk dan sepi.

Kursinya jaman dulu banget, kayu kayu gitu. Sampe disana ada dua orang pengunjung. Kita datang berempat.

Langsung dijelasin tentang menu. Ada ice cream biasa, ada juga yang Marblelicious. Kalo ice cream biasa, bisa milih banyak rasa. Ada yang 2 scoop dan 3 scoop, boleh beda-beda rasa. Rasa ice cream banyak variasinya boleh pilih sesuka hati. Kalo yang Marblelicious itu ice cream dan topping diaduk jadi satu diatas marbelnya. Kalo buat Marblelicious ini ice cream nya cuma ada 3 rasa. Vanilla, Mocha, dan Brem. Kita berempat pilih Marblelicious dengan ice cream rasa Vanilla.

Buat topping, aku pilih oreo dan chacha. Waktu di mulut tuh kerasa ada kriuk kriuk dari chacha nya. Lucu banget πŸ˜€

image

Kokom dan Rina pilih topping oreo dan gummy candy. Yupi beruang ituloh.

image

Agak susah sih makannya karena mesti ngemut yupi satu satu. Yupinya juga kena ice cream dan dingin, jadi agak keras.

Kalo Rhisma pake topping oreo dan corn flakes. Ini juga lucu, ada sensasi renyah pas dimakan.

image

Sambil makan dan ngobrol, kita mengamati sekitar dan mulai berimajinasi. Dideket tempat duduk kita ada kulkas tertutup(?), duh gak tahu apa namanya. Biasanya kulkas yang suka ditaro di warung-warung gitu buat nyimpen yogurt, haha. Disampingnya ada tempat sampah yang kebanyakan isinya tisu.

Jadi sebenernya, didalam kulkas itu isinya tulang-tulang manusia hasil mutilasi. Dan tisu itu untuk meninggalkan jejak dan sidik jari pelaku. Pelakunya siapa lagi kalau bukan orang dalam. Ditambah, dinding ruangan yang dicat asal warna merah. Sebenernya merah itu asalnya dari darah manusia mutilasi tadi. Mengerikan.

Meski begitu. Tetep sih sempet foto-foto πŸ˜€

image

image

image

image

Setelah selesai ngobrol, kita beranjak pulang. Tapi aku dan Rina ke kamar mandi dulu. Dan ini gak kalah serem.

Kamar mandinya remang. Dan didepan pintunya ada dua kepala wayang, atau topeng apa itu aku gak paham. Ada cermin kecil bentuknya bundar. Lucu sih, tapi udah terlanjur serem.

Lebih lagi, pas lagi nunggu Rina di kamar mandi, diputerin lagu Peterpan – Tak Ada Yang Abadi. Gimana gak merinding?

Ngomong-ngomong, seporsi Marblelicious tadi harganya 36ribu untuk yang 2 scoop.

Rencana bulan depan kita mau makan-makan lagi. Kemana? Liat aja nanti πŸ˜€

Advertisements