AM I REALLY A SCORPION?


image

Semuanya berawal dari timeline di ask.fm yang rame banget ngomongin zodiak. Dari situ ikut baca-baca kan, dan tentu yang paling diinget adalah zodiak sendiri, yaitu Scorpio. Ada beberapa yang gak sesuai sih, tapi mostly karakter Scorpio emang nyangkut banget di aku. Banyak orang yang bilang “Apaan sih zodiak, musyrik tau.” ya tapi tetep kan tergantung masing-masing orang nanggepinnya gimana. Kita sih santai aja, apalagi kalo cuma karakter sesuai zodiak ini, aku sih mikirnya kesimpulan dari karakter tiap zodiak itu berasal dari riset, sebagian besar orang yang lahir di hari dan bulan ini tuh sifatnya kaya gini. Beda lagi ceritanya kalo yang ramalan zodiak mingguan, tapi semuanya tetep anggap saja hiburan.

Baiklah, berikut ini beberapa karakter zodiak Scorpio yang akan dijadikan bahan pembuktian, apa aku benar benar Scorpion atau bukan.

1. Mysterious

Aku emang bukan tipe orang yang terbuka sama orang lain, jadi mungkin ada orang yang nganggap misterius, bisa jadi. Kalo baru banget kenal kaya anak baru di sekolah gitu, aku bukan tipe yang langsung deketin temen sana sini ajak kenalan. Lebih ke diem, tapi gak sepenuhnya diem, sambil observing juga. Kalo ditanya, baru jawab. Suka dikira jutek juga. Temen SMP-ku ada yang pernah bilang, “Aku pikir kamu tuh awalnya pendiem, tapi ternyata kaya gini.”. Tapi jangankan yang baru kenal, yang udah lama kenal aja belom tentu aku mau terbuka sama dia.

2. Udah kenal, care dan baik.

Ini agak gimana sih ya, apalagi baik kan relatif. Tapi ngomong-ngomong soal care, aku tuh tipikal Scorpion yang tetep cold bahkan setelah kenal. Kalian boleh ngerasa aku gak pedulian, tapi hati orang siapa yang tahu. Aku lebih suka care dengan cara yang gak secara langsung. Aku gak nunjukin didepan orangnya, tapi ya sebenernya aku peduli. Cuma, aku bingung gimana cara bilang kalo aku tuh peduli loh. Ya, karena zodiak pasif juga kali ya jadi otomatis kebalikan dari aktif.Dan itu kerasa banget disaat lagi ngerasa gak enak ke orang terus malah gak tau harus kaya gimana ngungkapinnya.

3. Loner

Bisa dibilang aku emang menikmati saat-saat aku lagi sendiri, dan emang kurang suka sama hal yang rame-rame banyak orang gitu. Banyak orang berarti penuh sesak dan panas. Sedangkan aku yang langsung bisa bad-mood gitu kalo kepanasan. Masuk akal kan? Hehe. Ini berhubungan juga sama hobi aku, aku hobi nulis anyway, dan aku pikir aku butuh ketenangan pas lagi nulis atau baca juga. Aku bisa seharian diem di kamar sendirian, cuma baca-baca buku, nulis, nonton, dan gak ngerasa bosen sedikitpun. Aku pernah juga pergi jalan-jalan belanja gitu sendiri. Karena kalo nunggu orang, gak jadi jadi deh suka harkos. Meskipun ya, bukan yang anti-sosial juga. Tetep jalan-jalan keluar bareng temen.

4. Exclusive. Pretty exclusive.

Secara gak langsung, aku merasa aku emang benar-benar eksklusif. Contoh sederhana aja ya, misalkan mau nge-post foto apa gitu di instagram, aku tuh pengennya nge-post foto yang orang lain gak punya, cuma aku aja yang punya dan biar aku bangga. Meskipun aku gak jago ngedit foto, tapi dengan editan-editan kecil yang aku pikir ini aku banget, itu udah cukup membuat aku merasa eksklusif. Dan lagi sama, kalo ada orang misalkan bikin barang A, bagus. Aku pengen, tapi aku gak mau sama, aku pengen yang seperti itu tapi tetep beda, biar cuma aku yang punya. Gitu deh contoh kecilnya. Contoh besar ya, kaya aku senang diundang ke acara privat, itu berarti aku spesial. Tapi ini sih, siapa juga orang yang gak mau dianggap spesial? Hehe.

5. Tidak menyukai kelemahan dalam dirinya maupun dalam diri orang lain.

Aku dari dulu gak suka banget sama kata “kasian”. Kasian disini dalam situasi serius ya, kalo main-main doang sih masih oke. Contoh aja deh. Kalo aku lagi ada masalah, terus temen aku bilang, “Kamu ih kasian, sini blablabla.” aku bakal otomatis bilang gak apa-apa atau gak usah dengan nada yang ramah tentu. Beda jadinya kalo orang bilang “Kamu kenapa? Coba sini.” setidaknya aku masih mau ngomong, kadang. Terus dulu pernah, temen aku dihukum gara-gara pake sepatu warna pink ke sekolah, ketauan sama guru, dipanggil ke BP. Terus temen aku, “Kasian ya si itu sampe harus blablabla.” Aku malah langsung bilang, “Enggak lah apaan kasian kasian.” nada ramah tapi kesel. Kesannya gak peduli, tapi aku ngerasa kata “kasian” itu agak kasar. Kaya kesannya nurunin harga diri. Aku gak suka dikasihani karena aku gak suka orang ngerendahin aku. Kesannya lemah banget. Aku bisa kok ngerubahnya jadi gak usah dikasihani, kalo dikasihani aku malah mental-breakdown.

5. Keep things in mind. Pandai menyimpan rahasia

Dua poin ini berhubungan, jadi aku bikin dalam satu bahasan aja. Aku lebih suka nyimpen semuanya sendiri aja, apalagi masalah yang bener-bener privasi banget. Gak akan ada orang yang aku kasih tau, kecuali kalo emang orang lain tau dari pihak selain aku, dan itu agak menyebalkan sih. Aku punya pemikiran kalo cerita ke orang, kemungkinan bakal nyebar, dan sekali lagi, Scorpions are pretty exclusive people. Gak mau punya masalah yang diumbar-umbar keluar. Kecuali masalah sepele doang mungkin bisa aja. Dan aku tuh kalo misalnya ada masalah yang bikin frustasi, ada keinginan buat cerita sama orang, tapi nanti deh tunggu emosinya stabil dulu. Eh pas emosi udah stabil jadi, ah udah gak apa-apa kali ya gak harus cerita sama orang? Hampir setiap kali kejadiannya seperti itu.

6. Perfectionist, strategic, tapi kelamaan mikir.

Perfeksionis kasih contoh kecil ya, kalo misalnya dapet kado, dibuka bungkusannya tuh sesuai jalur, gak suka yang langsung dirobek. Terus kalo lagi coba buka iketan, maksudnya yang disimpul gitu, suka bener-bener dibuka simpulnya, gak mau kalo harus digunting atau dirobek, kalo udah beneran gak bisa banget, ya mau bagaimana lagi πŸ˜€ Terus aku ini tipikal orang yang senang membuat planning. Misalnya dalam seminggu, hari Senin aku mau ngelakuin ini, Selasa mau ini, Rabu mau itu, kamis dst. Atau malah dalam sehari deh, jam segini aku mau gini, jam segini aki mau gitu. Kalo misalnya ada hal yang bikin suatu rencana gagal, pikirin lagi kemudian bakal gimana rencana selanjutnya, lalu lakuin. Nah jadi kelamaan mikirnya kan? Walau sebenernya udah pengen banget langsung, udahlah ayok gak perlu di-planning segala, tapi toh buat aku kalo segala hal gak direncanain, jadinya mau gimana nanti bingung. Terus merasa ada kepuasan tersendiri kalo bikin rencana dan berakhir sesuai harapan πŸ™‚

7. Jealous, posesif.

Ya aku pikir ini iya banget sih lol. Aku emang yang gampang sirik gitu kalo ada apa-apa, tapi biasanya kalo udah sirik jadi mau kan? Lalu berusaha buat dapet hal itu juga. Apapun sih asal rasional. Tapi posesif, ehm gimana ya? Mungkin aku posesif dalam diam, haha. Maksudnya gak terang-terangan misalnya “Aku gak suka kamu sama dia, jauhin.” “Kamu pokonya 24/7 harus sama aku gak mau tau.” tapi lebih ke nge-stalk (yeah i’m a stalker xD) atau kaya diem diem aja, cuma secara gak langsung nunjukin juga sih sifat itu. Ya, secara gak langsung.

8. Berpegang teguh

Kadang malah jadi terkesan delusional dan keras kepala, emang iya sih haha. Karena aku kalo misalkan udah dapet satu info dan aku yakini banget, susah pindahnya. Contoh kecil, bahasa Korea-nya bodoh/idiot itu 바보. γ…‚ itu b/p. Pertama aku tau romanisasi 바보 itu ya babo. Yang sering aku pake jadi babo. Kesini-kesini ternyata kebanyakan orang bilangnya pabo. Sebenernya bukan masalah, karena b dan p buat romanisasi bahasa Korea gak ada bedanya, tapi aku mendebatkan itu didalam diri sendiri sampe akhirnya, oke.. pabo. Gak jelas sih emang, kan contoh kecil aja πŸ˜€

9. Kalo marah, ngeri

Ini mungkin efek dari sering nyimpen segalanya sendiri. Tapi percayalah, gak usah dibahas pun orang-orang bakal langsung bilang aku ngeri banget kalo lagi marah. Kalo lagi bad-mood parah. Suka tiba-tiba diem, yang bener-bener diem, ditanya cuma iya enggak doang. Temen sekelas aku pernah mengakui sendiri kalo aku lagi kaya gitu, serem dan bawaannya gak mau deketin karena takut. Tapi gini, aku kalo misalnya lagi bad-mood parah gitu, gak akan ngobrol sama orang-orang yang deket. Maksudnya yang bener-bener deket. Aku bakal ngobrol sama orang yang gak begitu kenal deket, kalo udah reda dan stabil, baru deh kembali ke temen-temen deket. Masih gak ngerti kenapa alasannya. Tapi itu refleks aja :-/

10. Gak punya banyak history mantan pacar

Apakah mesti dibahas disini? Haha. Poin ini bener sih, karena aku bener-bener pemilih. Jangankan buat pacar, temen aja masih suka milih-milih. Bukan dalam arti negatif ya, tapi karena gak sama semua orang bisa nyaman dan nyambung kan? Dua faktor itu yang paling penting buat aku. Selama apapun kenal, tapi kalo gak nyaman dan gak nyambung, gak bisa deket gimanapun caranya. Deket ya paling urusan profesional aja karena butuh, bukan karena pengen. Agak kejam sih, tapi itu yang aku liat dari diri aku sendiri.

11. Musuh yang berbahaya

Sampe saat ini aku belom pernah ngerasa punya musuh yang beneran “lo musuh gue” tapi lebih kaya “gue ga suka sama lo” dan itu akan sangat terlihat kalo emang peka. Kalo aku gak suka sama orang, bawaannya ya gak mau deket-deket lah ya? Kalo ngobrol bakal senyum tapi ekspresi langsung berubah pas liat kearah lain. Bahkan kalo udah sampe tahap gak suka banget, dia ngomong pun gak akan aku tanggepin meski aku denger. Kalo ada yang pernah digituin sama aku, sorry not sorry tapi sebenernya aku gak suka sama kamu, atau emang kebetulan lagi gak suka. Dan gak nyoba cari obrolan lain, kalo udah beres ngobrolnya ya udah bagus deh mending diem aja. Sekali lagi, aku emang jahat.

12. Melihat hidup dari sisi pahit dulu, baru manis

Err.. sisi pahit? Apa ini termasuk sisi pahit? Aku itu kalo misalkan membuat obrolan dengan orang baru, pasti mulai dari hal yang umum, takutnya dia gak tau ini, takutnya dia gak tau itu. Itu masuk gak sih? Haha. Karena dasarnya, selama beberapa tahun terakhir aku merasa aku banyak belajar buat optimis. Kalo ada keinginan apa, nyemangatin diri sendiri, “bisa kok bisa, pasti ada caranya.” jadi lama-lama malah melihat dari sisi manisnya dulu sebagai pegangan kesuksesan. Walau si manis nya itu masih ngayal doang, tapi setidaknya khayalan itu yang harus diwujudin kan? Supaya akhirnya bener-bener manis juga :’)

13. Hardworking, punya goals, dan tau how to get it

Lumayan mirip sama yang diatas kali ya, contoh lagi deh. Misalkan lusa aku mau pergi sama temen-temen kemana gitu jalan-jalan, tapi disaat yang sama aku lagi gak ada uang. Aku pengen banget ikut tentu saja, lalu kemudian apa yang harus aku lakukan? Mikir dulu, kalo minta ke orangtua ya paling dikasih berapa sih gak akan cukup banyak, kemudian mikir gimana lagi bisa dapet uangnya? Dan berakhir dengan pergi ke rumah nenek, kali aja dapet uang disana atau emang beneran minta. LOL. Contoh aja kan ya, tapi semua contohnya kejadian kok asli. Dan aku tuh kalo mau sesuatu gak akan nyerah sampe si hal itu bener-bener gak bisa. Kaya waktu itu sebenernya pengen nonton One Great Step-nya INFINITE di Indonesia, akhir Juli udah kekumpul bisa lah nonton, taunya awal Agustus EXO comeback dan berakhir beli album EXO. Uang buat OGS jadi kurang, karena konsernya akhir Agustus, coba lagi cari-cari uang buat nambahin, cuma karena uangnya belum kekumpul cukup sampe hari H, yasudahlah, yang penting usahanya udah ada. Mungkin lain kali :’)

14. Tipikal leader

Aku gak akan sadar akan hal ini sampe pas kelas 10 ada temen aku yang bilang, “Kamu tuh punya jiwa leadership.” Aku cuma kaya ah masa sih? Tapi kemudian mungkin ya ada beberapa waktu di diri aku yang bisa lah dijadiin leader. Apa karena orang di sekeliling aku juga mungkin? Kadang aku suka bikin keputusan akhir disaat yang lain malah nanya-nanya hal yang sebenernya bisa langsung dijawab, jadi kesel sendiri jadi deh kita jawab aja. Dan mungkin karena suka mikir banyak itu ya? Cuma, jujur aja aku bukan orang yang selalu gampang nerima tanggungjawab. Kalo dapet sebuah tanggungjawab suka berat sendiri, lalu malah nunjuk orang lain. Nunjuk ya gak asal nunjuk lah ya, gak mungkin aku nunjuk ikan buat naik keatas pohon. Nunjuk orang yang sepertinya lebih mampu.

15. Selalu menepati janji dan jarang menarik kata-kata

Gak selalu menepati janji sih, tapi selalu berusaha menepati janji. Siapa sih orang yang gak kecewa kalo janjinya gak ditepatin? Ya aku mikirnya aku bakal kecewa kalo bikin janji sama orang, lalu gak ditepatin sama orangnya. Dan aku gak mau jadi sumber kecewa orang lain juga. Temen aku ada yang bilang “jujur aja dari semua temen aku, kamu yang paling easy going”, ya karena berusaha buat gak bikin kecewa juga. Aku agak susah buat bilang enggak sama orang, dan selama aku bisa ya kenapa enggak? Dan jarang menarik kata-kata lagi, mungkin kasusnya bakal kaya, aku ngomong gini, terus aku inget aku ngomong gitu ya aku bakal terus ngomong kaya gitu. Ini nyangkutnya sama kasus delusional diatas kali ya? Haha. Dan kadang gagal sih mempertahankan kata-kata sendiri. Gimanapun hidup mesti realistis ya, kalo yang kita bilang gak bener, harus sadar kalo emang itu gak bener.

Yehet. Itu cuma beberapa singkatnya aja sih, dan kalau begitu gimana kesimpulannya? Kesimpulannya.. yay! I’m a Scorpion! Kebanyakan fakta-fakta diatas emang aku banget. Dari mulai yang baik sampe yang buruk. Beberapa waktu belakangan ini aku malah suka menggunakan fakta-fakta itu buat nyari tau kenapa orang mikir kaya gini, dan kenapa orang mikir kaya gitu.

Contoh kasusnya Kris yang ngajuin gugatan ke SM, aku coba buat mikir kalo di posisi dia, sebenernya aku bakal mikir gimana sih? Kita kan sama-sama Scorpio, lalu mengambil kesimpulan sendiri πŸ˜€

Udah deh cukup segitu aja ya, selamat berkenalan dengan Scorpion! πŸ˜‰

By : ririnovi
Credit : dari berbagai sumber.
Photo : to the owner (as tagged).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s