Mau lulus itu sibuknya luar biasa.


Entah kenapa hari ini saya merasa sangat sangat sangat lelah. Gatau deh, pas pergi sekolah biasa aja, di jalan ngapalin hapalan surat agama buat Hari Rabu, mayan lah hapal dikit-dikit. Pas masuk kelas, ngerjain LKS PKN yang remidi sama pengayaan bab 1 belom selesai minggu kemaren. Pelajaran pertama kan Akuntansi, masuklah Pak Kamay, mulai ngotak ngatik buku akuntansi, cuma ngejumlahin abis itu udah aja ga dilanjutin ngerjain padahal masih jauh selesainya 😀

Awal si bapak masuk, udah nanya-nanyain rapor, ceritanya si rapor itu harus dikumpulin hari ini juga soalnya nilai dari semester 1-5 mau dikasihin ke pusat. Semua nilai udah harus tuntas, jangan sampe ada yang kurang atau malah kosong. Nyindir banget tuh, soalnya aku nilai agama masih harus perbaikan. Bayangin dong, nilai standar nya itu 74, dan aku dapet nilai 73, what the kill banget -_-

Untungnya kemaren udah nanyain ke Bu Neneng -guru agama- buat perbaikan, dan disuruh bikin makalah aja tentang perilaku terpuji (adil, ridho, dan amal soleh). Selesai makalahnya juga, tinggal print aja. Sama banget kaya @rhismaaaw , dia juga diremed itu dan nilainya pun sama, kurang 1 poin.

Sebenernya nilai aku di rapor udah lebih dari itu, cuma nilai tiap kompetensi nya masih kurang dan tetep harus remedial. Tiba-tiba @nissanisyanur ngeliatin KHS (buku kumpulan nilai tiap kompetensi), dan ternyata dia ada nilai yang kurang tapi belom nyiapin apa-apa, padahal kan hari in terakhir. Dari sana pada sibuk tuh anak-anak nyari nilai di KHS yang masih kurang. Ada yang lebih parah dari si Nisya, @meggapujiyanti , dia ternyata ada nilai olahraga yang kosong, yang bikin makin parah adalah yang kosong itu nilai olahraga semester 1, waktu kelas 1 -.-

Lupakan Mega, itu urusan dia. Aku sama Rhisma izin aja ke toilet (padahal ke perpus mau nge-print, wkwk) dan Nissa ikut. Umi juga ternyata remed, kompetensi yang sama. Ikut jugalah dia ke perpus, bedanya aku sama Rhisma mau nge-print, Nissa sama Umi baru mau ngerjain, wkwk dan sampe sana mereka ngerjainnya kurang dari 10 menit dong, langsung copas aja gitu dari internet 😀

Pas nge-print, pa lulu malah pergi. Jadi aku duduk di kursi tukang print. Dan kenapa malah jadi aku yang jadi tukang print, harusnya digaji tuh -_- tapi gapapa, yang penting tugas beres. Saat lagi di perpus itu ada yang sms Rhisma, katanya Pak Kunkun (guru matematika) udah masuk ke kelas, Pak Kunkun itu guru matematika khusus buat pemantapan aja. Berhubung hasil remedial ini belom masuk ke Bu Neneng, kita lanjutin dulu.

Pergilah kita ke wakasek kurikulum, mau minta form buat remedial. Awalnya mau minta ke Pak Mardiana, ternyata di ruangannya Pak Mardiana ada Mega, dan lain-lainnya yang lagi minta perbaikan nilai buat matematika. Tapi, Pak Mardiana itu guru matematika waktu kelas 1 -.-

Dan katanya minta form itu bukan ke Pak Mardiana, tapi ke Monsieur Dudu, ya cuma beda pintu doang. Langsung izin minta, dan langsung ke ruang guru buat nyari Bu Neneng. Bu Neneng ga ada di ruang guru. Lagi ngajar mungkin? Entahlah. Di sms lah sama Rina, dan ternyata Bu Neneng lagi ada di lab. akuntansi. Langsung cus kesana! Takut ketemu Pak Kunkun, karena kelas aku dan lab. akuntansi itu hanya terhalang kantin.

Masuklah ke lab. akuntansi dan ketemu Bu Neneng. Disitu juga ada Pak Kamay yang masih sibuk nge-input nilai rapor anak-anak sekelas. Langsung ngisi form dengan minjem pulpen ke Bu Neneng karena ga ada yang bawa pulpen saat itu. Tau ga apa? Nge-print 11 lembar makalah dan dikasih nilainya cuma pas KKM, jadi cuma nambah 1 poin doang. Jleb.

Ya seenggaknya udah usaha buat memperbaiki nilai, dan nilai di KHS ga kurang dari KKM yang selisihnya cuma 1 poin itu. Form remedialnya di tandatangan sama Bu Neneng, beres satu. Abis itu harus minta tanda tangan wali kelas, kebetulan Pak Kamay ada disitu. Langsung minta tanda tangannya dengan mudah, tanpa ada hambatan. Tapi belom selesai, harus minta juga tanda tangan wakasek kesiswaan. Pas nanya ke Pak Kamay, minta tanda tangannya ke siapa? Pak Kamay langsung jawab, “Pak Kunkun.”

Shock!

Speechless.

Pak Kunkun? Sekarang itu masih jam pelajaran Pak Kunkun, dan sengaja bolos buat nyari nilai agama. Dan sekarang, harus minta tanda tangan ke Pak Kunkun? Nyari mati.

“Atau ke Pak Dudu juga boleh.”

Wuauauauaaaah, semua yang ada disana berucap syukur berulang kali. Ternyata minta ke Monsieur Dudu juga gapapa. Alhamdulillah, Alhamdulillah.

Pergilah langsung ke wakasek (lagi) dan minta tanda tangan Monsieur Dudu. Gampang ternyata, langsung di tanda tangan dan selesai. Tinggal ngubah nilai di KHS ke wali kelas. Karna KHS ada di kelas, nanti lagi aja.

Jam setengah 10 nih, dan Pak Kunkun jadwalnya keluar jam 10. Mau masuk, tapi gimana? Kalo ga masuk, juga gimana? Serba salah. Akhirnya sms enat, Pak Kunkun nanyain yang ga masuk atau engga? Dan enat bilang, engga. Hahaaaay diputuskanlah ga usah masuk kelas. Nunggu dengan duduk duduk di kantin.

Saat itu, ada eci nyamperin sambil bawa-bawa KHS. Kayanya dia juga lagi nyari nilai. Eci langsung nanya, kita udah pada ngumpulin NISN belom? Ya kaget dong karena belom. Dan Eci bilang harus hari ini juga dikumpulin. WTF.

Jam 10 pas istirahat, Pak Kunkun lewat depan kantin dan tandanya lau udah beres ngajar. Langsung masuk ke kelas. Bingung soal NISN, udah nanya-nanya, sms orang tua, sampe minta tolong liatin di SKHUN sementara waktu SMP, tapi tetep gak ada. Sms Khansa, nanya dia udah ke SMP belom buat minta NISN (FYI, Khansa itu temen SMP aku). Ga dibales sama Khansa.

Nanyain ke TU, karena disanalah ngumpulnya data-data siswa. Tapi guru yang di TU bilang, NISN itu gak wajib karena nyarinya juga susah. Nangis lah. Cape. Cape dan pusing banget nyari-nyari NISN. Udah deh, balik lagi ke kelas tapi sambil lewat kelasnya Khansa. Kebetulan Khansa ada di depan kelasnya. Nanya tuh soal NISN. Khansa katanya udah nyari di internet. Sebenernya waktu itu aku juga pernah nyari di internet, tapi hasilnya ada 2, identitasnya sama tapi NISN nya beda. Mau gak mau tuh harus nanya ke SMP. Dan itu tuh namanya males banget tau gak -_-

Ke kelas. Ada Bu Fuji, dan kita belajar PKN dulu. Sempet curhat sekilas sama Bu Fuji kalo lagi nyari NISN, dan Bu Fuji emang ngakuin sekarang itu mau ujian aja ribet nya minta ampun.

Beres PKN, aku diminta Bu Fuji buat nganterin lau ke ruang guru sekalian bawain laptopnya. Dan oke, aku anter. @kikiprameswari7 ikut juga. Di jalan ngobrolin soal presiden yang bisa nyalonin meskipun ga punya latar belakang hukum gitu, asal punya pendukung minimal 5000 aja. Oke, skip.

Dari ruang guru, Kiki minta anter ke wakasek buat ngambil form remedial. Aku anter. Ketemu Anggun, Dita, dan Micky. Mereka mau nyari NISN di internet, ya sudah aku dan Kiki ikut mereka ke perpus. Nyari disana, dan NISN aku tetep ada 2. Kiki ada 1. Nisa, Anggun, sama Micky malah ga ada namanya. Aisyah juga ada 2, tapi pas dia cek ke SMP katanya pake yang kedua. Aku catet dulu aja dua-duanya.

Balik ke kelas, Silma bilang juga katanya dia pernah dikasih tau guru SMP-nya, pake NISN yang bawah, soalnya yang akurat yang itu. Oke kalo gitu, aku fix pake yang bawah. Datanya dikumpulin ke Amel, tapi belom aku kasihin.

Pulangnya, aku mau ngasihin ke Amel, katanya kasihin aja langsung ke BK. Oh God, tolong. Kaki aku nih masih sakit, jalan aja masih cingked. Tau cingked ga? Pincang. Gara-gara tragedi Hari Sabtu dan Hari Minggu yang sangat menyiksa kakiku. Dan hari ini udah dipake jalan-jalan lagi. Huaaaaa kasihanilah aku T_T mending kalo BK di bawah, BK nya diatas.

Okelah, dengan susah payah jalan keatas, dan BK udah tutup dong. Gurunya udah pada pulang. Tinggal ada PPL yang lagi beresin ruangan, siap buat pulang. Dan aku sendiri, pulang ke rumah. Ada apa dengan hari ini? Kalo bisa dibilang sih minggu-minggu ini tuh bener-bener penyiksaan banget buat kakiku tersayang. Mau ada apa lagi besok? Lari lagi lari? Atau ketendang apa gitu? Kejedug? Aaaah, semoga jangan deh. Cukup hari ini saja aku kelelahan T_T

nb: rada ga nyambung sih, tapi emang aku peduli? Kaki aku masih sakit, makanya ngomong jadi ngelantur (?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s